kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Dunia Naik Selasa (4/7): Brent ke US$75,50 dan WTI ke US$70,61


Selasa, 04 Juli 2023 / 17:48 WIB
Harga Minyak Dunia Naik Selasa (4/7): Brent ke US$75,50 dan WTI ke US$70,61
ILUSTRASI. Kilang minyak mentah


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak bergerak naik pada hari Selasa (4/7). Pasar mempertimbangkan pengurangan pasokan hingga Agustus oleh eksportir utama Arab Saudi dan Rusia terhadap prospek ekonomi global yang lemah.

Melansir Reuters, harga minyak mentah Brent naik 85 sen atau 1,1% menjadi US$75,50 per barel pada 0950 GMT. Sedangkan, harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) berada di US$70,61 per barel, naik 82 sen atau 1,2%.

Pada hari Senin (3/7), Arab Saudi mengatakan akan memperpanjang pengurangan produksi sebesar 1 juta barel per hari (bpd) hingga Agustus.

Baca Juga: Harga Minyak Stabil, Pasar Menimbang Pemangkasan Pasokan Terhadap Ekonomi yang Lemah

Sementara Rusia dan Aljazair secara sukarela menurunkan tingkat produksi dan ekspor mereka untuk Agustus masing-masing sebesar 500.000 bpd dan 20.000 bpd.

Jika diterapkan sepenuhnya, itu akan mengarah pada pengurangan gabungan sebesar 5,36 juta barel per hari dibandingkan level Agustus 2022.

Analis PVM Tamas Varga mengatakan, angka tersebut bahkan mungkin lebih karena beberapa negara dalam kelompok produsen OPEC+ tidak dapat memenuhi kuota produksi mereka.

Namun, tolok ukur minyak turun sekitar 1% pada sesi sebelumnya, setelah reli awal, didukung prospek ekonomi makro yang suram.

Survei bisnis menunjukkan, penurunan aktivitas pabrik global karena permintaan yang lesu di China dan Eropa, dan manufaktur AS juga turun lebih jauh pada bulan Juni - mencapai level yang terakhir terlihat pada gelombang awal pandemi COVID-19.

Ketidakpastian yang lebih luas ini kemungkinan akan membayangi upaya OPEC+ untuk memperketat pasokan, kata beberapa analis.

Bahkan sebelum pengumuman pemotongan baru ini, data Badan Energi Internasional (IEA) menunjukkan bahwa pasar minyak akan menunjukkan defisit pasokan sekitar 2 juta barel per hari pada kuartal ketiga dan keempat, catat analis Commerzbank.

Namun, harga minyak tidak melonjak secara signifikan karena berita tersebut, sebagian besar karena kekhawatiran permintaan, terutama karena pemulihan ekonomi yang lamban di China setelah pencabutan pembatasan virus corona.

Baca Juga: Harga Minyak Ditutup Anjlok 1% Dipicu Kekhawatiran Perlambatan Ekonomi

Sementara itu, kenaikan suku bunga di AS dan Eropa diharapkan untuk mengatasi inflasi yang terus-menerus tinggi, kata mereka.

Terlepas dari upaya terbaik Arab Saudi dan Rusia, kata Naeem Aslam, kepala investasi di Zaye Capital Markets, "hari-hari mungkin akan berakhir untuk harga minyak melonjak kembali di atas angka 90, dan harga lebih cenderung untuk berkonsolidasi antara Kisaran harga 65 dan 70."

Di tempat lain, pasar AS tutup pada hari Selasa untuk liburan Hari Kemerdekaan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×