kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45928,35   -6,99   -0.75%
  • EMAS1.321.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Dunia Stabil, Brent ke US$85,16 dan WTI ke US$81,28


Rabu, 16 Agustus 2023 / 19:30 WIB
Harga Minyak Dunia Stabil, Brent ke US$85,16 dan WTI ke US$81,28
ILUSTRASI. Kilang minyak mentah


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak sedikit berubah pada hari Rabu (16/8). Para investor mempertimbangkan kekhawatiran tentang ekonomi China yang sedang dilanda krisis terhadap ekspektasi pasokan yang lebih ketat di Amerika Serikat (AS).

Melansir Reuters, harga minyak mentah Brent naik tipis 27 sen menjadi US$85,16 per barel pada pukul 1155 GMT. Sementara, harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) naik 29 sen menjadi US$81,28 per barel.

Kedua patokan harga minyak ini turun lebih dari 1% pada sesi sebelumnya ke level terendah sejak 8 Agustus.

Perekonomian China yang lesu menjadi fokus, setelah penjualan ritel, produksi industri dan angka investasi gagal mencapai ekspektasi. Kondisi ini memicu kekhawatiran akan perlambatan pertumbuhan yang lebih dalam dan lama.

Baca Juga: Pasokan Minyak Global Terbatas, ICP Juli 2023 Terkerek Jadi US$ 75,06 Per Barel

Data aktivitas di bulan Juli ini telah memicu kekhawatiran bahwa China mungkin akan kesulitan untuk mencapai target pertumbuhan sekitar 5% untuk tahun ini tanpa lebih banyak stimulus fiskal.

Bank sentral China melakukan sedikit pemotongan suku bunga setelah data yang menyoroti tekanan yang semakin meningkat pada perekonomian, terutama dari sektor properti. Meskipun para analis mengatakan bahwa pemotongan tersebut terlalu kecil untuk membuat perbedaan yang berarti.

Baik kelompok OPEC+, yang terdiri dari Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, maupun Badan Energi Internasional (IEA) mengandalkan China - importir minyak terbesar di dunia - untuk mendorong permintaan minyak mentah di sepanjang tahun 2023.

“Kesengsaraan dan skeptisisme China semakin meningkat dan fokusnya adalah pada apakah jantung pertumbuhan global dan permintaan minyak akan mengalami pemulihan yang meyakinkan dalam waktu dekat,” kata analis PVM, Tamas Varga.

Sementara itu, stok minyak mentah AS turun sekitar 6,2 juta barel minggu lalu, menurut sumber-sumber pasar yang mengutip angka-angka dari American Petroleum Institute.

Angka tersebut jauh lebih besar daripada perkiraan penurunan 2,3 juta barel yang disurvei oleh para analis yang disurvei oleh Reuters.

Data persediaan minyak AS akan dirilis pada hari Rabu ini.

Baca Juga: Presiden Jokowi Patok Inflasi Tahun Depan 2,8%

Prospek pada kuartal keempat akan "bergantung pada situasi makroekonomi terutama di China, meskipun tampaknya Saudi akan terus mengatasinya melalui pemangkasan mereka, jika diperlukan", kata direktur riset Rystad Energy, Claudio Galimberti.

Pemangkasan suplai oleh Arab Saudi dan Rusia telah mendorong harga minyak selama tujuh minggu terakhir.

Angka-angka yang diterbitkan pada hari Rabu menunjukkan bahwa ekspor minyak mentah Riyadh turun selama tiga bulan berturut-turut pada bulan Juni ke level terendah sejak September 2021.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×