kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45874,12   -12,06   -1.36%
  • EMAS1.329.000 -0,67%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Dunia Bertahan Mendekati Level Terendah 3 Minggu pada Kamis (18/4)


Jumat, 19 April 2024 / 05:53 WIB
Harga Minyak Dunia Bertahan Mendekati Level Terendah 3 Minggu pada Kamis (18/4)
ILUSTRASI. Kilang minyak mentah.? REUTERS/Pascal Rossignol


Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - Harga minyak bertahan mendekati level terendah tiga minggu pada hari Kamis (18/4). Investor mempertimbangkan beragam data ekonomi Amerika Serikat (AS), sanksi AS terhadap Venezuela, dan Iran, serta meredakan ketegangan di Timur Tengah.

Melansir Reuters, harga minyak Brent turun 18 sen atau 0,2% menjadi US$87,11 per barel. Sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) naik 4 sen atau 0,1% menjadi US$82,73.

Itu merupakan penutupan terendah bagi Brent sejak 27 Maret untuk hari kedua berturut-turut. Pada hari Rabu, WTI juga ditutup pada level terendah sejak 27 Maret.

Baca Juga: Mitigasi Imbas Perang

Meningkatnya minat terhadap perdagangan energi mendorong open interest terhadap kontrak berjangka Brent di Intercontinental Exchange ke level tertinggi sejak Februari 2021 untuk hari kedua berturut-turut pada hari Rabu.

Di pasar energi lainnya, penurunan harga solar berjangka AS ke level terendah sejak awal Januari, mengurangi selisih crack diesel, yang mengukur margin keuntungan penyulingan, ke level terendah sejak April 2023.

Di AS, jumlah orang yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran tidak berubah pada tingkat yang rendah pada minggu lalu, hal ini menunjukkan berlanjutnya penguatan pasar tenaga kerja.

Namun, laporan lain menunjukkan penjualan rumah lama di AS turun pada bulan Maret karena kenaikan suku bunga dan harga rumah membuat pembeli enggan masuk ke pasar.

Baca Juga: Produksi Minyak Merosot Menjadi 576.000 Barel Per Hari, Ini Penyebabnya

"Rilis data makroekonomi pagi ini beragam, dengan klaim pengangguran awal tidak berubah dari minggu sebelumnya... (sementara) penjualan rumah di AS sebelumnya turun," analis di perusahaan konsultan energi Gelber and Associates mengatakan dalam sebuah catatan.

Ketahanan pasar tenaga kerja AS, yang menggerakkan perekonomian, bersama dengan peningkatan inflasi telah menyebabkan pasar keuangan dan beberapa ekonom memperkirakan The Fed akan menunda pemotongan suku bunga hingga bulan September.

Suku bunga yang lebih rendah akan mengurangi biaya pinjaman dan dapat memacu pertumbuhan ekonomi dan permintaan minyak.

Di Eropa, Bank Sentral Eropa (ECB) telah menegaskan bahwa penurunan suku bunga akan dilakukan pada bulan Juni. Namun para pengambil kebijakan masih berbeda pendapat mengenai langkah selanjutnya atau seberapa rendah suku bunga dapat diturunkan sebelum kembali mulai menstimulasi perekonomian.

Di China, negara importir minyak terbesar di dunia, pejabat senior di bank sentral mengatakan masih ada ruang bagi bank untuk mengambil langkah-langkah guna mendukung perekonomian.

Baca Juga: Harga Minyak Dunia Terus Turun Kamis (18/4), Brent ke US$86,66 dan WTI ke US$82,05

Namun diperlukan upaya untuk mencegah uang tunai mengalir ke sistem perbankan karena melemahnya permintaan kredit riil.

Negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia ini tumbuh lebih cepat dari perkiraan pada kuartal pertama, namun beberapa indikator bulan Maret, seperti investasi properti, penjualan ritel dan output industri, menunjukkan bahwa permintaan domestik di China masih lemah.

Di sisi pasokan, Venezuela, anggota OPEC, kehilangan izin utama AS yang memungkinkannya mengekspor minyak ke pasar di seluruh dunia, yang akan berdampak pada volume dan kualitas penjualan minyak mentah dan bahan bakarnya.

AS juga mengumumkan sanksi terhadap Iran, anggota OPEC lainnya, yang menargetkan produksi kendaraan udara tak bersenjata di negara tersebut setelah serangan pesawat tak berawak ke Israel akhir pekan lalu.

Iran adalah produsen minyak terbesar ketiga di Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), menurut data Reuters.

Analis di penasihat energi Ritterbusch and Associates mengatakan sanksi terhadap Venezuela dan Iran sudah "sebagian besar diabaikan dan diabaikan" oleh pasar.

Investor sebagian besar telah melepaskan premi risiko geopolitik pada harga minyak dalam tiga sesi terakhir – saat Brent kehilangan sekitar 3,5% – di tengah persepsi bahwa setiap pembalasan Israel terhadap serangan Iran pada 13 April akan dimoderasi oleh tekanan internasional.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×