kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.324.000 1,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Komoditas Energi Naik, Saham-Saham Ini Bisa Dilirik


Senin, 04 Maret 2024 / 20:10 WIB
Harga Komoditas Energi Naik, Saham-Saham Ini Bisa Dilirik
ILUSTRASI. PT Energi Mega Persada Tbk ENRG Foto:Dok.Energi Mega Persada


Reporter: Aulia Ivanka Rahmana | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kenaikan pada harga komoditas energi, salah satunya minyak bumi dinilai terjadi karena OPEC berpotensi kembali memperpanjang pemangkasan produksi, hingga kuartal II-2024.

Harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk kontrak pengiriman April 2024 berada di level US$ 79,97 per barel pada perdagangan Jumat (1/3). Harga ini naik 1,71% dari harga perdagangan di hari sebelumnya. 

Adapun harga batubara ICE Newcastle berada di level US$ 136 per ton pada perdagangan Jumat (1/3). Harga ini pun naik 3,75% dari harga perdagangan di hari sebelumnya.

Analis Kiwoom Sekuritas Indonesia Miftahul Khaer mengatakan, salah satu faktor faktor yang membuat volatilitas sektor komoditas akhir-akhir ini adalah terjadinya normalisasi harga komoditas akibat supply dan demand yang sudah mulai lancar.

Baca Juga: Ini Emiten dengan Pendapatan di Atas Rp 100 Triliun, Intip Rekomendasi Sahamnya

"Kami menilai ini menjadi salah satu faktor tinggi terjadinya volatilitas komoditas akhir-akhir ini," kata Khaer kepada Kontan.co.id, Senin (4/3).

Selain itu, konflik di timur tengah, baik itu Israel-Palestina atau Rusia-Ukraina juga masih menjadi salah satu faktor yang mempengaruhi pergerakan harga komoditas energi.

Khaer menilai saham-saham energi khususnya yang bergerak di bidang energi baru terbarukan (EBT) memiliki prospek yang cukup menjanjikan, apalagi ditopang oleh kebijakan pemerintah yang sedang gencar mencanangkan net zero emission.

"Investor maupun calon shareholders di sektor ini tetap perlu melihat sisi fundamental perusahaan serta melihat apakah kenaikan pada komoditas tersebut merupakan hal yang bersifat sementara atau tidak," lanjutnya.

Praktisi pasar modal dan Co-founder PasaRDana Hans Kwee menambahkan, selain pemotongan produksi yang dilakukan oleh OPEC, kenaikan harga minyak juga disebabkan oleh kondisi geopolitik di timur tengah yang masih tidak stabil dan potensi penurunan suku bunga The Fed di pertengahan tahun ini.

"Penekan harga datang dari melambatnya ekonomi China dan Eropa, dan potensi gencatan senjata di Palestina," kata Hans kepada Kontan.co.id, Senin (4/3).

Adapun kenaikan harga batu bara naik terjadi karena adanya kemungkinan ekspor batu bara ke India yang terganggu, sehingga saat ini terjadi permintaan atau demand dari India.

Baca Juga: Laba dan Pendapatan JSMR Kompak Naik Tahun Lalu, Begini Rekomendasi Sahamnya

Hans masih merekomendasikan speculative buy terhadap saham-saham di sektor energi minyak dan batubara, karena menurutnya, kenaikan harga komoditas ini hanya bersifat sementara saja.

Hans merekomendasikan speculative buy terhadap beberapa saham, yaitu RUIS, MEDC, ENRG, ESSA, APEX, AKRA, dan BIPI. Kemudian pada saham batu bara, ia merekomendasikan saham ADRO, PTBA, ITMG, BYAN, DSSA, dan GEMS.

Sementara Khaer merekomendasikan trading buy pada saham UNTR dengan target harga Rp 24.700 per saham dan trading buy pada saham INCO dengan target harga Rp 4.680 per saham.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×