kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45702,42   14,31   2.08%
  • EMAS934.000 -1,06%
  • RD.SAHAM -0.69%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Harga emas dunia anjlok 1% setelah sentuh US$ 1.568, ini penyebabnya


Rabu, 22 Januari 2020 / 05:39 WIB
Harga emas dunia anjlok 1% setelah sentuh US$ 1.568, ini penyebabnya
ILUSTRASI. Warga menunjukkan emas batangan 25 gram. ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi/wsj.

Sumber: Reuters | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Harga emas dunia mengalami penurunan tajam 1% pada hari Selasa (21/1/2020) setelah mengalami perdagangan yang fluktuatif.

Kondisi ini terjadi seiring aksi ambil untung investor setelah harga emas mencapai level tertinggi dalam dua pekan terakhir di awal sesi, meskipun penurunan emas dibatasi oleh penurunan harga saham karena kekhawatiran tentang wabah virus di China.

Melansir Reuters, harga emas memangkas kerugian dan naik kembali di atas level US$ 1.550, didukung oleh faktor lingkungan suku bunga rendah dan ketegangan geopolitik yang masih ada.

Baca Juga: Harga emas berbalik melemah pada sore hari ini

Catatan Reuters menunjukkan, harga emas di pasar spot turun 0,2% menjadi US$ 1.558,60 per troy ounce pada pukul 1:40 malam setelah mencapai level tertinggi sejak 8 Januari di US$ 1.568,35 pada awal perdagangan.

Sementara, harga kontrak emas berjangka turun 0,2% menjadi $ 1,557,90.

Baca Juga: Waspadai serangan siber di tabungan fintech emas dan ecommerce

"Kami telah memiliki periode kinerja yang cukup baik untuk emas dan kami memberikan kembali sebagian dari itu," kata Bart Melek, kepala strategi komoditas di TD Securities. Dia menambahkan, harga emas kemungkinan akan bertahan dalam kisaran yang cukup ketat di level US$ 1.550 untuk saat ini.

"Saya belum pernah mendengar berita yang menyarankan bahwa ini (penurunan emas) adalah semacam rangkaian fundamental struktural yang bersifat permanen. Ini lebih merupakan penyesuaian terhadap sisi negatif karena alasan teknis," paparnya kepada Reuters.

Baca Juga: Penyebaran virus misterius China mengerem penurunan harga emas




TERBARU
Terpopuler

Close [X]
×