kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.009,51   -6,42   -0.63%
  • EMAS992.000 0,51%
  • RD.SAHAM -0.57%
  • RD.CAMPURAN -0.12%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.11%

Hadapi pekan kedua PPKM Darurat, saham-saham ini bisa dilirik


Sabtu, 10 Juli 2021 / 19:20 WIB
Hadapi pekan kedua PPKM Darurat, saham-saham ini bisa dilirik


Reporter: Kenia Intan | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Melonjaknya kasus Covid-19 di Indonesia mendorong pemerintah mengetatkan mobilitas masyarakat. Pada Sabtu (3/7) pekan lalu, pemerintah mulai menerapkan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat di Jawa dan Bali. Sementara pada Selasa (6/7), pemerintah menerapkan pengetatan PPKM Mikro di luar Jawa dan Bali. 

Kendati mobilitas masyarakat diperketat, transaksi di bursa masih terbilang wajar. Rata-rata nilai transaksi harian di bursa pekan ini, 5-9 Juli 2021, mencapai Rp 11,80 triliun. Sementara itu, rata-rata volume transaksinya mencapai 19,04 miliar saham. Adapun IHSG ditutup di level 6.039,84 pada Jumat (9/7). 

Capaian ini tidak jauh berbeda dibanding perdagangan pekan lalu, 28 Juni-2 Juli 2021. Asal tahu saja, rata-rata nilai transaksi harian di bursa pekan lalu mencapai Rp 11,36 triliun, sementara rata-rata volume transaksi hariannya mencapai 19,34 miliar saham. Adapun IHSG ditutup di level 6.023 pada Jumat (2/7). 

Baca Juga: Masuk fase konsolidasi, IHSG naik tipis 0,27% sepanjang pekan ini

Analis Kiwoom Sekuritas Indonesia Sukarno Alatas mencermati, pengetatan mobilitas masyarakat kali ini memang tidak menyurutkan minat investor bertransaksi di bursa saham. Sepengamatannya, investor tetap melakukan transaksi pada saham-saham yang memiliki potensi peningkatan seperti saham-saham second liner. 

"Second liner banyak diincar karena pergerakannya yang agresif dan potensi untung yang tinggi," ujarnya kepada Kontan.co.id, Jumat (9/7). 

Perlu diingat, risiko dari saham-saham tersebut juga tinggi. Oleh karenanya, transaksi pada saham-saham tersebut lebih banyak dilakukan oleh pelaku pasar dengan gaya trading harian atau jangka pendek. 

Senada, Analis Sucor Sekuritas Hendriko Gani mencermati, selama beberapa bulan terakhir, ketika IHSG tidak banyak mengalami pergerakan, investor domestik cenderung masuk di saham-saham second liner dan third liner. Adapun tren ini masih akan berlanjut selama kondisi ekonomi belum pulih. 

"Saya rasa pasar masih akan ramai ke emiten dengan sentimen positif dan cenderung ke arah second liner," ujarnya kepada Kontan.co.id, Jumat (9/7). 

Baca Juga: IHSG stagnan di 6.039 pada perdagangan Jumat (9/7), asing catat net buy

Adapun investor cenderung membeli saham-saham teknologi dan digital, saham bank digital, serta saham-saham berkaitan dengan kesehatan. Sepengamatannya, investor banyak masuk ke saham DCII terdorong kabar Grup Salim yang memborong saham teknologi ini. 

Selain itu, saham perbankan seperti ARTO dan BBYB juga diminati. Asal tahu saja, ARTO menarik karena menjadi bank digital dan memiliki ekosistem dengan Gojek. Sementara BBYB atraktif karena menjadi bank digital dan memiliki ekosistem dengan Akulaku. 

Terkait saham-saham kesehatan, PRDA menarik karena memiliki balance sheet yang cukup kuat serta diperdagangkan pada valuasi yang lebih murah dibanding industrinya. Saham kesehatan lainnya ada emiten rumah sakit MIKA dan HEAL karena tertopang sentimen positif di tengah kasus pandemi Covid-19 yang meningkat. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Planner Development Program Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMODP)

[X]
×