kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45934,34   5,98   0.64%
  • EMAS1.335.000 1,06%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Dolar AS Tergelincir karena Nada Dovish The Fed pada Selasa (10/10) Pagi


Selasa, 10 Oktober 2023 / 09:04 WIB
Dolar AS Tergelincir karena Nada Dovish The Fed pada Selasa (10/10) Pagi
ILUSTRASI. Kurs dolar AS


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kurs dolar Amerika Serikat (AS) terpantau melemah pada perdagangan Selasa (10/10). Seiring ekspektasi suku bunga AS dan penurunan imbal hasil US Treasury karena investor mendeteksi adanya sedikit pergeseran nada dovish pejabat The Fed.

Melansir Reuters, Yen mempertahankan kenaikan kecil karena konflik di Timur Tengah mendukung pembelian aset-aset safe haven. Yen terakhir diperdagangkan dengan kuat pada level 148,34 per dolar.

Selanjutnya, Franc Swiss juga menguat dan sedikit lebih tinggi pada 0,9045 terhadap dolar.

Euro naik 0,1% pada awal perdagangan Asia ke US$1,0580.

Shekel Israel stabil di 3,95 terhadap dolar, sedikit di bawah level terendah selama hampir delapan tahun, setelah bank sentral menjanjikan penjualan valuta asing senilai US$30 miliar.

Baca Juga: Bursa Asia Naik Selasa (10/10) Pagi, Melepaskan Diri dari Tekanan Perang Israel-Hamas

Para investor bersiap-siap untuk menghadapi konflik yang berlarut-larut setelah serangan akhir pekan dari militan Palestina - dan pembalasan dari Israel - telah merenggut lebih dari 1.500 nyawa.

Namun komentar dari dua pejabat the Fed membalikkan suasana hati dan perkiraan suku bunga AS semalam setelah mencatat aksi jual obligasi baru-baru ini dapat meniadakan kebutuhan untuk kenaikan lebih lanjut.

"Jika suku bunga jangka panjang tetap tinggi karena premi jangka panjang yang lebih tinggi, mungkin ada sedikit kebutuhan untuk menaikkan suku bunga Fed," kata presiden Fed Dallas Lorie Logan - sebuah perubahan penting dari retorika yang sebelumnya hawkish.

Wakil Ketua The Fed Philip Jefferson mengatakan bahwa bank sentral perlu "melangkah dengan hati-hati" mengingat kenaikan imbal hasil baru-baru ini.

Harga yang tersirat di futures untuk peluang kenaikan Fed tahun ini turun dari di atas 40% minggu lalu menjadi sekitar 26% pada hari Senin (9/10).

"Beberapa pejabat lainnya, termasuk Gubernur The Fed Christopher Waller, dijadwalkan untuk berbicara hari ini. Pasar akan mengamati dengan seksama komentar mereka untuk mendapatkan petunjuk lebih lanjut mengenai arah kebijakan (Fed)," kata ahli strategi CBA Carol Kong dalam sebuah catatan.

Imbal hasil US Treasury tenor 10 tahun yang telah melonjak, turun lebih dari 13 basis poin menjadi 4,63% pada pembukaan di Tokyo pada hari Selasa.

Di tengah penurunan suku bunga dan taruhan safe-haven setelah pasar uang ditutup untuk Hari Columbus pada hari Senin.

Baca Juga: BRI Danareksa Sekuritas: Buy ACES, ISAT, MYOR, dan Sell AALI, ASII, SMRA Hari Ini

Sterling sedikit lebih kuat terhadap dolar di US$1,2244. Terhadap dolar Australia dan Selandia Baru, greenback juga sedikit lebih lemah, dengan Aussie naik 0,2% menjadi US$0,6420 dan kiwi naik 0,2% menjadi US$0,6031.

Kembalinya China dari libur sepekan membuat mata para trader kembali fokus pada penetapan harian band perdagangan yuan, yang selama berminggu-minggu telah jauh lebih kuat dari ekspektasi pasar.

Menjelang pembukaan pasar onshore, yuan mempertahankan kenaikan semalam dan diperdagangkan tepat di atas rata-rata pergerakan 50 hari di pasar offshore di 7,2876 per dolar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×