kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45845,50   -13,12   -1.53%
  • EMAS1.347.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Dana Investor Asing pada Lelang SUN Hari Ini Naik Dua Kali Lipat


Selasa, 14 Maret 2023 / 17:54 WIB
Dana Investor Asing pada Lelang SUN Hari Ini Naik Dua Kali Lipat
ILUSTRASI. Penawaran masuk asing meningkat hampir dua kali lipat menjadi Rp 13,03 triliun pada lelang SUN hari ini.


Reporter: Aurelia Felicia | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Lelang surat utang negara (SUN) yang diselenggarakan pemerintah pada Selasa (14/3) kian diminati investor asing. Hal ini terlihat dari incoming bids atawa penawaran masuk asing yang meningkat hampir dua kali lipat menjadi Rp 13,03 triliun hari ini dari Rp 6,79 triliun pada lelang dua pekan sebelumnya. 

Direktur Surat Utang Negara (SUN) DJPPR Deni Ridwan menyebut jumlah incoming bids dari investor asing mayoritas pada seri SUN dengan tenor 5 dan 10 tahun yaitu Rp 10,3 triliun atau 79,0% dari total incoming bids investor asing.

Sementara pemerintah menyerap Rp 6,56 triliun dana asing atau 32,81% dari total awarded bids

Kenaikan minat investor ini juga dapat dilihat dari total penawaran yang masuk sebesar Rp 52,66 triliun. Jumlah ini lebih besar dibanding lelang dua pekan lalu sebesar Rp 45,97 triliun. 

Baca Juga: Penawaran Masuk Rp 52,66 triliun pada Lelang SUN (14/3)

Secara keseluruhan Deni mencermati permintaan investor masih dominan pada seri SUN tenor 5 dan 10 tahun yaitu sebesar Rp33,95 triliun (64,47% dari total incoming bids) dan Rp13,0 triliun (65,0% dari total awarded bids atau jumlah yang dimenangkan). 

Dengan incoming bids dan awarded bids terbesar adalah pada tenor 10 tahun yaitu Rp 22,43 triliun (42,6% dari total incoming bids) dan Rp 7,8 triliun (39,0% dari total awarded bids).

Menurut Deni, tingginya minat investor didorong kuatnya ekspektasi bahwa The Fed tidak akan terlalu agresif menaikkan suku bunga acuan pada Federal Open Market Committee (FOMC) meeting Rabu (22/3) mendatang setelah munculnya masalah likuiditas pada Silicon Valley Bank (SVB) dan New York's Signature Bank. 

“Selain itu, kondisi perekonomian domestik cukup positif,” kata Deni pada Kontan Selasa (14/3).

Baca Juga: Level CDS Indonesia Terus Naik Imbas Inflasi dan Fenomena Global

Kondisi perekonomian domestik yang cukup baik tercermin dari rilis data cadangan devisa bulan Februari 2023 yang meningkat menjadi US$ 140,3 miliar dari sebelumnya US$ 139,4 miliar pada Januari 2023. 

Namun, seiring dengan meningkatnya demand SUN, weighted average yield lelang SUN hari ini (14/3) bergerak turun sebesar 6-20 bps dibandingkan dengan level WAY lelang sebelumnya (28/2). 

“Penurunan terbesar pada seri SUN tenor 5 tahun yaitu sebesar 20 bps atau di level 6,33913%, merupakan level weighted average yield tenor 5 tahun terendah,” kata Deni. 

Dengan itu, pemerintah memutuskan untuk memenangkan permintaan sebesar Rp20 triliun mempertimbangkan yield SBN yang wajar di pasar sekunder, rencana kebutuhan pembiayaan tahun 2023, dan kondisi kas negara terkini. 

Sebagai informasi, sesuai dengan kalender penerbitan Surat Berharga Negara (SBN) tahun 2023, lelang penerbitan SUN selanjutnya akan dilaksanakan pada Selasa (28/3). 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung Negotiation For Everyone

[X]
×