kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.324.000 1,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Bursa Asia Turun pada Jumat (1/12) Pagi, Menanti Data Indeks Manufaktur


Jumat, 01 Desember 2023 / 07:41 WIB
Bursa Asia Turun pada Jumat (1/12) Pagi, Menanti Data Indeks Manufaktur
ILUSTRASI. Bursa Asia


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pasar saham Asia-Pasifik memulai hari Jumat (1/12) bergerak ke zona merah. Meskipun sebagian besar Wall Street mengalami kenaikan dan menjelang survei aktivitas pabrik swasta dari seluruh wilayah.

Di Australia, indeks S&P/ASX 200 turun tipis 0,55%, setelah mencatat kenaikan tiga hari berturut-turut pada hari Kamis (30/11).

Indeks Kospi Korea Selatan turun 0,89% dan saham-saham berkapitalisasi kecil Kosdaq turun 0,79%.

Baca Juga: Untuk Mengawali Perdagangan Desember, Mandiri Sekuritas Berikan Rekomendasi Saham Ini

Nikkei 225 Jepang sedikit di bawah garis datar, tetapi Topix melawan tren dan dibuka naik 0,21%.

Kontrak berjangka untuk indeks Hang Seng Hong Kong berada di 17.052, juga menunjukkan pembukaan yang positif dibandingkan dengan penutupan HSI di 17.042,88.

Asal tahu, para investor akan mengamati PMI Manufaktur Caixin China untuk bulan November, setelah angka-angka resmi pada hari Kamis (30/11) menunjukkan bahwa sektor manufaktur negara tersebut mengalami kontraksi untuk bulan kedua berturut-turut.

Data PMI terbaru juga akan dirilis dari Jepang, Korea Selatan dan India pada hari Jumat.

Baca Juga: Proyeksi IHSG dan Rekomendasi Saham Hari Ini, Jumat (1/12), Menurut MNC Sekuritas

Sementara itu, semalam di AS, Dow Jones Industrial Average mencapai level tertinggi baru untuk tahun ini, karena data inflasi yang mendingin dan pendapatan Salesforce yang kuat membantu indeks ini mencapai bulan terbaiknya sejak Oktober 2022.

Indeks S&P 500 menambahkan 0,4%, tetapi Nasdaq Composite turun sekitar 0,2% karena investor mengambil keuntungan di saham-saham Big Tech yang telah memimpin kenaikan di bulan November.

Baca Juga: Wall Street: Dow Naik 500 Poin ke Level Tertinggi Baru 2023 pada hari Kamis (30/11)

Secara terpisah, indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi AS - pengukur inflasi favorit Federal Reserve - naik 3,5% pada basis tahunan, melambat dari kenaikan tahunan 3,7% pada bulan sebelumnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×