kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.324.000 1,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Bukukan Kinerja Ciamik, Cermati Rekomendasi Saham Astra International (ASII)


Selasa, 14 November 2023 / 17:07 WIB
Bukukan Kinerja Ciamik, Cermati Rekomendasi Saham Astra International (ASII)
ILUSTRASI. Biith Astra Daihatsu Motor di ajang pameran otomotif Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2023 (12/8). Bukukan Kinerja Ciamik, Cermati Rekomendasi Saham Astra International (ASII).


Reporter: Pulina Nityakanti | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Astra International Tbk (ASII) mencatatkan pendapatan sebesar Rp 240,9 triliun hingga kuartal III 2023. Raihan itu naik 8,8% dari periode sama di tahun lalu sebesar Rp 221,3 triliun. 

Laba bersih ASII juga naik 10,11% ke Rp 25,69 triliun hingga kuartal III 2023. Pada periode yang sama tahun lalu, ASII mencatatkan laba bersih Rp 23,33 triliun.

Presiden Direktur Astra International Djony Bunarto Tjondro mengatakan, kinerja sembilan bulan pertama ASII mengalami peningkatan di seluruh lini bisnis, kecuali UNTR.

Hal ini akibat dari penurunan harga acuan batubara dan agribisnis. Namun, kinerja ini menumbuhkan rasa optimistis bagi ASII bahwa pertumbuhan kinerja akan terus terjadi di tahun 2023 dan 2024.

Baca Juga: Kinerja Emiten Otomotif Masih Positif, Cermati Rekomendasi Saham ASII

“Kami berharap kinerja di 9 bulan pertama 2023 bisa diteruskan hingga akhir 2023 dan 2024, meskipun situasi tengah tidak terlalu mendukung sampai dengan tiga bulan belakangan. Tapi, semoga bisa kita kelola dengan baik,” tuturnya.

Analis NH Korindo Sekuritas Axell Ebenhaezer mengatakan, alasan utama naiknya pendapatan dan laba bersih ASII hingga kuartal III 2023 adalah sektor otomotif. Volume penjualan motor tercatat naik pesat 39% dan volume penjualan mobil naik 2%. 

 

Di sisi lain, laba ASII dari penjualan komponen juga naik 58%. Sentimen utama yang mendorong naik bisnis otomotif ASII adalah post-pandemic recovery yang terus berlanjut dan meningkatnya consumer confidence di Indonesia. 

“Namun, investasi ASII di perusahaan lain, seperti GOTO dan HEAL, menyebabkan ada unrealized loss sebesar Rp 300 miliar lebih. Jadi peningkatan kinerja bukan karena investasi itu,” ujarnya kepada Kontan, Selasa (14/11).

Baca Juga: Buka Peluang Ekspansi, Ini Strategi Investasi Astra International (ASII) pada 2024

Axell melihat, kinerja ASII ke depannya akan tetap sama. Sentimen utama kenaikan kinerja ASII adalah pemulihan ekonomi dan consumer confidence. 

Untuk kuartal IV 2023 dan 2024, kinerja ASII diproyeksikan akan bertumbuh stabil. “Kecuali mungkin pada kuartal I 2024, karena ada Pemilu 2024, sehingga pertumbuhannya kemungkinan akan melambat sementara,” paparnya.

Axell pun merekomendasikan buy untuk ASII dengan target harga Rp 7.000 per saham. Namun, saat ini, secara teknikal, ada kemungkinan harga merosot sementara ke Rp 5.400 - Rp 5.500 per saham.

“Dibandingkan metrik valuasi secara historikal, sekarang ASII sudah undervalued. Jadi, pas untuk dibeli,” ungkapnya.

Analis MNC Sekuritas Herditya Wicaksana merekomendasikan buy on weakness untuk ASII dengan level support Rp 5.475 per saham dan resistance Rp 5.825 per saham.

Baca Juga: Astra International (ASII) Sudah Serap Capex Rp 35 Triliun Hingga Kuartal III 2023

Penguatan yang terjadi pada ASII disertai dengan munculnya volume pembelian, namun volume yang muncul tidak sebesar volume periode sebelumnya. 

“Waspadai dari sisi indikator, dari MACD, di mana rawan terjadinya deadcross di area negatif dan Stochastic berada di area oversold,” paparnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×