kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.450
  • EMAS665.000 -0,60%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Analis memprediksi kinerja emiten sektor konsumer tahun ini akan lebih positif

Kamis, 14 Maret 2019 / 20:34 WIB

Analis memprediksi kinerja emiten sektor konsumer tahun ini akan lebih positif
ILUSTRASI. Sari Roti

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Beberapa emiten sektor consumer sudah malaporkan kinerja mereka. Diantaranya PT Nippon Indosari Corpindo Tbk (ROTI) dan PT Multi Bintang Indonesia Tbk (MLBI)

ROTI mengalami peningkatan laba 18,29% pada tahun lalu menjadi Rp 181,14 miliar dari priode 2017 silam, pendapatan pun meningkat 11,04% menjadi Rp 2,77 triliun. Hanya saja laba operasional menyusut dari sebelumnya Rp 257,164 miliar menjadi Rp 194,41 miliar.


Sementara MLBI mengalami kenaikan pendapatan 7,67% namun laba bersih menyusut 7,35% karena beban pokok penjualan, beban penjualan, beban umum dan administrasi mengalami kenaikan.

Analis BNI Sekuritas William Siregar mengatakan, kinerja MLBI merosot karena adanya sentimen cukai alkohol yang ditetapkan oleh pemerintah.

Sementara selain disebabkan karena beberapa produk yang kaduluwarsa sehingga berpengaruh ke beban penjualan mereka, kinerja ROTI juga dipengaruhi sentimen kenaikan harga gandum pada tahun lalu.

Namun, William mengatakan untuk tahun ini nampaknya emiten tersebut akan lebih baik dari tahun lalu karena selain sentimen politik yang mempengaruhi, dia memprediksi harga gandum akan lebih stabil di tahun ini,

"Kuartal pertama ditahun ini gandum akan panen raya, kalau panen akan positif untuk harga gandum tentu akan mempengaruhi kinerja ROTI," katanya kepasa Kontan, Kamis (14/3).

Namun untuk MLBI menurut William, emiten ini masih harus berhati-hati untuk sentimen cukai, dia menyarankan MLBI dapat menambah volume produk dan melakukan diverfikasi produk.

"Semakin banyak volume semakin mengurangi tekanannya jadi itu dapat dimantapkan oleh MLBI, terutama di bisnis non alkohol. Kan sekarang (MLBI) bisnis non alkohol juga," jelasnya.

Sementara untuk emiten yang belum menyampaikan Laporan Keuangan seperti PT Mayora Indah Tbk misalnya, William mengatakan pendapatan emiten ini tahun lalu pertumbuhannya lebih dari 15%. Pada tahun ini perseroan masih bisa bertumbuh lebih baik, apalagi emiten berkode saham MYOR ini menargetkan ekspor naik 50%.


Reporter: Auriga Agustina
Editor: Tendi
Video Pilihan

TERBARU
Hasil Pemilu 2019
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0005 || diagnostic_api_kanan = 0.0510 || diagnostic_web = 0.3277

Close [X]
×