kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.129
  • SUN98,94 0,36%
  • EMAS618.112 0,33%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Menilik performa harga saham-saham IPO di tahun ini

Selasa, 15 Mei 2018 / 21:40 WIB

Menilik performa harga saham-saham IPO di tahun ini
ILUSTRASI. Presiden Direktur PT Surya Pertiwi Tbk, Tjahjono Alim
Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Surya Pertiwi Tbk resmi mencatatkan saham perdana di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Senin (14/5). Tak seperti kebanyakan emiten yang baru melantai di bursa yang harganya langsung meroket tajam, emiten berkode SPTO ini hanya naik 2,5% pada perdagangan hari keduanya.

Saat dilepas, harga saham SPTO ditawarkan di level 1.160 dalam perdagangan hari ini Selasa (15/5) SPTO hanya mampu naik ke level 1.190.

Begitu juga dengan saham PT Bank BRI Syariah yang melantai pada Selasa (8/5) pada perdagangan Rabu (9/5) hanya naik 6,8% dari level 510 ke 545.

Kepala Riset Narada Kapital Indonesia, Kiswoyo Adi Joe menyebut waktu pelaksanaan IPO harus memperhatikan kondisi IHSG. "Sebetulnya, saat IHSG sedang turun seperti sekarang memang tidak tepat untuk melakukan IPO," ujar Kiswoyo.

Selain itu, kenaikan tipis dalam perdagangan hari kedua saham IPO juga disinyalir karena saham lebih banyak diserap oleh standby buyer ketimbang publik. Sehingga, harganya sulit terkerek pasar.

Sependapat, Senior Analyst Research Division Anugerah Sekuritas Indonesia, Bertoni Rio bilang harga SPTO yang bergerak sedikit karena saham yang beredar di masyarakat hanya sedikit.

“Kemungkinan SPTO akan mengikuti induknya menjadi saham yang tidak likuid sehingga pasar berekspektasi bahwa saham ini tidak menarik diperdagangkan,” terang Bertoni.

Sementara itu, meski secara fundamental saham BRIS cukup menarik, Kiswoyo menilai sejatinya kondisi pasar kurang kondusif membuat investor lebih tertarik membeli saham-saham yang cepat meroket saat IHSG menguat.

"Dalam situasi seperti sekarang ini, investor tentu lebih tertarik mengantongi saham-saham blue chip daripada saham baru yang belum pasti," ujar Kiswoyo.

Kondisi pasar yang tengah lesu dipertegas oleh kinerja harga saham PT Gihon Telekomunikasi Indonesia Tbk. Emiten yang melantai di bursa pada Jumat (6/4) naik 50% pada perdagangan hari keduanya Senin (9/4), dari 1.170 per saham menjadi 1.755.

Sementara dalam perdagangan Selasa (15/5) GHON ditutup melemah 8% dari harga perdananya ke level 1.060.

Begitu juga dengan harga saham PT Charnic Capital Tbk. Harga saham emiten berkode NICK ini sempat naik 70% dalam perdagangan hari keduanya pada Rabu (2/5).

Dari harga perdana 200 per saham menjadi 340. Namun, dalam perdagangan hari ini harga NICK turun 6,5% dari harga perdagangan perdananya menjadi 187 per saham.


Reporter: Dian Sari Pertiwi
Editor: Yudho Winarto

REKOMENDASI SAHAM

Komentar
TERBARU
KONTAN TV
Hotel santika premiere Slipi
26 July 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0008 || diagnostic_api_kanan = 0.1629 || diagnostic_web = 0.3324

Close [X]
×