kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • EMAS 1.406.000   2.000   0,14%
  • USD/IDR 16.245
  • IDX 7.288   -25,97   -0,36%
  • KOMPAS100 1.140   -5,84   -0,51%
  • LQ45 919   -3,90   -0,42%
  • ISSI 219   -0,13   -0,06%
  • IDX30 458   -2,90   -0,63%
  • IDXHIDIV20 550   -3,55   -0,64%
  • IDX80 129   -0,44   -0,34%
  • IDXV30 130   -0,02   -0,02%
  • IDXQ30 154   -1,11   -0,71%

Wijaya Karya (WIKA) Melunasi Sebagian Obligasi I Tahap I Seri A Lewat Call Option


Kamis, 20 Juni 2024 / 19:13 WIB
Wijaya Karya (WIKA) Melunasi Sebagian Obligasi I Tahap I Seri A Lewat Call Option
ILUSTRASI. Wijaya Karya (WIKA) melakukan pelunasan awal sebagian Obligasi Berkelanjutan I Wijaya Karya Tahap I Tahun 2020


Reporter: Pulina Nityakanti | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Wijaya Karya Tbk (WIKA) melakukan pelunasan awal sebagian Obligasi Berkelanjutan I Wijaya Karya Tahap I Tahun 2020 Seri A melalui opsi beli (call option).

Melansir keterbukaan informasi, WIKA melakukan pelunasan awal sebagian Obligasi I Tahap I Seri A sebesar Rp 50 miliar.

Pelunasan ini merupakan kelanjutan dari hasil Rapat Umum Pemegang Obligasi (RUPO) Berkelanjutan I Wijaya Karya Tahap I Tahun 2020 yang telah diselenggarakan oleh WIKA pada tanggal 20 Oktober 2022.

Sekretaris Perusahaan WIKA Mahendra Vijaya mengatakan, pelunasan ini dibayarkan melalui agen pembayaran bersamaan dengan pembayaran kupon Obligasi I Tahap I ke-14 pada tanggal 19 Juni 2024.

Baca Juga: Menanti Efek IKN ke Emiten BUMN Karya

“Dengan dilakukannya pelunasan awal sebagian Obligasi I Tahap I Seri A tersebut, maka nilai pokok Obligasi Berkelanjutan I Wijaya Karya Tahap I Tahun 2020 Seri A menjadi Rp 281 miliar sampai dengan jatuh tempo pada tanggal 18 Desember 2025,” ujarnya dalam keterbukaan informasi.

Per kuartal I 2024, pendapatan bersih WIKA menurun 18,75% year on year (YoY) menjadi Rp 3,53 triliun per Maret 2024. Sementara, WIKA harus menanggung jumlah beban lain-lain sebesar Rp 1,23 triliun di kuartal I 2024, naik dari Rp 604,99 miliar di periode yang sama tahun lalu.

Alhasil, WIKA harus menanggung rugi yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk meningkat menjadi Rp 1,13 triliun.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
[ntensive Boothcamp] Business Intelligent with Ms Excel Pre-IPO : Explained

[X]
×