kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.013,51   -2,48   -0.24%
  • EMAS932.000 0,22%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Wall Street turun, investor mencermati inflasi dan perkembangan varian Omicron


Rabu, 15 Desember 2021 / 05:40 WIB
Wall Street turun, investor mencermati inflasi dan perkembangan varian Omicron


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street kompak melemah pada akhir perdagangan Selasa (14/12) setelah data menunjukkan indeks harga produsen naik lebih dari yang diharapkan pada November, memperkuat ekspektasi bahwa Federal Reserve pekan ini akan mengumumkan penghentian tapering yang lebih cepat.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 106,77 poin atau 0,20% ke 35.544,18, S&P 500 turun 34,88 poin atau 0,75% ke 4.634,09 dan Nasdaq Composite turun 175,64 poin atau 1,14% ke 15.237,64.

Sebanyak 10 dari 11 indeks sektor utama S&P 500 turun, dengan sektor teknologi memberikan kinerja terburuk, turun 1,6%. Saham keuangan naik 0,6% karena investor bertaruh pada nada hawkish dari The Fed pada akhir pertemuan dua hari pada hari Rabu.

Volume perdagangan saham di bursa AS mencapai 10,8 miliar saham dengan rata-rata 11,5 miliar saham dalam 20 hari perdagangan terakhir.

Varian Omicron yang menyebar cepat juga meredam sentimen investor setelah indeks S&P 500 mencapai penutupan tertinggi sepanjang masa akhir pekan lalu.

Baca Juga: Wall Street turun pada awal perdagangan Selasa (14/12) setelah rilis data PPI

Penurunan dipimpin oleh saham terkait teknologi megacap, dengan Salesforce.com, Microsoft Corp, Adobe dan Alphabet Inc menurunkan S&P 500 dan Nasdaq.

Saham Apple Inc turun 0,8%, tetapi turun dari sesi terendahnya, setelah pembuat iPhone itu mengatakan akan mewajibkan pelanggan dan karyawan untuk mengenakan masker di toko ritel AS saat kasus Covid-19 melonjak.

Mengutip Reuters, data dari Departemen Tenaga Kerja menunjukkan indeks harga produsen (PPI) untuk permintaan akhir dalam 12 bulan hingga November melonjak 9,6%, mencatat kenaikan terbesar sejak November 2010. Itu mengikuti kenaikan 8,8% pada Oktober.

Sekitar dua pertiga saham Nasdaq diperdagangkan di bawah rata-rata pergerakan 200 hari mereka, menurut data Refinitiv, menunjukkan banyak saham dalam indeks sedang berjuang, bahkan ketika indeks keseluruhan tetap hanya sekitar 6% di bawah rekor penutupan tertinggi November.

"Covid plus inflasi adalah ibarat Grinch yang mencuri Natal," kata Jake Dollarhide, chief executive officer di Longbow Asset Management. 

"Saya tidak meremehkan fakta bahwa ada beberapa nama besar Nasdaq yang menyerahkan sebagian dari keuntungan besar mereka. Ketika para pemimpin menjual, itu bukan pertanda baik."

Banyak investor mengharapkan bank sentral AS untuk memberi sinyal penghentian pembelian aset yang lebih cepat, dan dengan demikian, awal yang lebih cepat untuk kenaikan suku bunga untuk menahan kenaikan harga yang cepat.

Baca Juga: Kasus Covid-19 di AS naik, perusahaan keuangan AS menunda rencana kembali ke kantor

"Saya akan mengatakan pertemuan ini adalah ketika kita mulai mendapatkan kejelasan tentang bagaimana mereka (The Fed) akan mengatasi gagasan inflasi yang tetap tinggi dan kemungkinan besar akan tetap menjadi masalah di tahun depan," kata David Keller, kepala strategi pasar di StockCharts.com seperti dikutip Reuters.

Jajak pendapat ekonom Reuters melihat bank sentral menaikkan suku bunga dari mendekati nol menjadi 0,25% -0,50% pada kuartal ketiga tahun depan, diikuti oleh yang lain di kuartal keempat.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×