kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45789,82   1,25   0.16%
  • EMAS1.008.000 0,10%
  • RD.SAHAM 0.17%
  • RD.CAMPURAN 0.10%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street turun, dipicu kekhawatiran lockdown dan kemungkinan penundaan stimulus AS


Selasa, 22 September 2020 / 05:05 WIB
Wall Street turun, dipicu kekhawatiran lockdown dan kemungkinan penundaan stimulus AS

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street kompak memerah pada akhir perdagangan Senin (21/9) karena kekhawatiran tentang lockdown baru di Eropa dan kemungkinan penundaan stimulus baru dari Kongres meningkatkan kekhawatiran bahwa ekonomi AS menghadapi jalan yang lebih panjang menuju pemulihan ketimbang harapan sebelumnya.

Indeks Dow Jones Industrial Average anjlok 509,72 poin atau 1,84% ke 27.147,70, S&P 500 turun 38,41 poin atau 1,16% ke 3.281,06 dan Nasdaq Composite turun 14,48 poin atau 0,13% ke 10,778,80.

Kematian Hakim Agung AS Ruth Bader Ginsburg juga tampaknya membuat pengesahan paket stimulus lain di Kongres lebih kecil kemungkinannya sebelum pemilihan presiden 3 November, yang memicu penurunan besar di sektor perawatan kesehatan.

David Joy, kepala strategi pasar di Ameriprise mengatakan, kekhawatiran ekonomi sangat membebani pasar saham.

Baca Juga: Wall Street terjun di awal pekan akibat kekhawatiran lockdown lanjutan

"Meskipun tidak ada yang terhindar, kelompok-kelompok yang sensitif secara ekonomi terkena pukulan paling keras," kata Joy, seperti dikutip dari Reuters.

Ia menambahkan bahwa "Washington tampaknya tidak lebih dekat dengan kemungkinan paket stimulus keempat."

Kongres selama berminggu-minggu tetap menemui jalan buntu mengenai ukuran dan bentuk anggaran tanggapan virus corona lainnya, di atas sekitar US$ 3 triliun yang sudah disahkan menjadi undang-undang.

Penyedia layanan kesehatan berada di bawah tekanan karena ketidakpastian atas nasib Undang-Undang Perawatan Terjangkau (ACA), yang lebih dikenal sebagai Obamacare, dengan pangsa Layanan Kesehatan Universal jatuh dengan keras.

Kematian Ginsburg dapat mengarah pada pemungutan suara seri ketika Mahkamah Agung mendengar tantangan terhadap konstitusionalitas ACA pada November, kata Mizuho, ​​Stephens Inc dan perusahaan jasa keuangan lainnya.

"Ini hanya mengesampingkan agenda, gagasan bahwa kami akan mendapatkan paket stimulus fiskal sebelum pemilihan," kata Ed Campbell, manajer portofolio dan direktur pelaksana di QMA di Newark, New Jersey.

"Ada juga kegelisahan terkait pemilihan umum ... dan mungkin bahwa kami memiliki hasil yang diperebutkan atau ditunda."

Baca Juga: Wall Street: Dow Jones, S&P dan Nasdaq Tergelincir Karena Koreksi Saham Teknologi

Wall Street jatuh dalam tiga minggu terakhir karena investor melepas saham-saham terkait teknologi kelas berat menyusul reli menakjubkan yang mengangkat S&P 500 dan Nasdaq ke level tertinggi baru setelah jatuh pada Maret karena ekonomi memasuki resesi.

Saham JPMorgan Chase & Co dan Bank of New York Mellon Corp masing-masing turun 3,1% dan 4,0%, di tengah laporan bahwa beberapa bank global memindahkan sejumlah besar dana yang diduga terlarang selama hampir dua dekade meskipun ada peringatan tentang asal-usul uang tersebut.

Saham Nikola Corp anjlok 19,3% setelah pendirinya, Trevor Milton, mengundurkan diri sebagai ketua eksekutif setelah pertengkaran publik dengan penjual pendek atas tuduhan nepotisme dan penipuan.

Volume di bursa AS mencapai 10,62 miliar saham.

Selanjutnya: Wall Street turun dalam tiga pekan berturut-turut

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×