kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.324.000 1,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Tertekan Jumat (17/2) Karena Prediksi Kenaikan Bunga yang Lebih Tinggi


Jumat, 17 Februari 2023 / 21:47 WIB
Wall Street Tertekan Jumat (17/2) Karena Prediksi Kenaikan Bunga yang Lebih Tinggi
ILUSTRASI. Wall Street setelah data ekonomi menunjukkan peningkatan inflasi AS, pasar kerja yang ketat, dan ketahanan belanja konsumen.


Reporter: Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wall Street turun di awal perdagangan Jumat (17/2). Investor khawatir bahwa percepatan inflasi dalam Amerika Serikat (AS) yang kokoh dapat mendorong Federal Reserve untuk lebih berhati-hati dengan mengetatkan kebijakan moneter sepanjang 2023. 

Jumat (17/2) pukul 21.36 WIB, Dow Jones Industrial Average turun 0,25% ke 33.611. Indeks S&P 500 melemah 0,55% ke 4.067. Sedangkan Nasdaq Composite melorot 0,74% ke 11.767.

Pasar saham bergejolak minggu ini setelah data ekonomi menunjukkan peningkatan inflasi AS, pasar kerja yang ketat, dan ketahanan belanja konsumen. Semua faktor ini dapat memberikan lebih banyak ruang bagi The Fed untuk menaikkan suku bunga.

Goldman Sachs memperkirakan The Fed akan menaikkan suku bunga tiga kali lagi tahun ini masing-masing sebesar seperempat persentase poin. Para trader memperkirakan setidaknya dua kenaikan suku bunga lagi dan suku bunga puncak di 5,3% pada bulan Juli.

Baca Juga: IHSG Menguat 0,22% Sepekan, Pasar Meramal The Fed Masih Hawkish

"Kami telah melihat pasar suku bunga mengejar komentar Fed, dan data yang benar-benar kuat di AS adalah katalis bagi saham untuk diperhatikan," kata Laura Cooper, ahli strategi makro senior di BlackRock kepada Reuters.

Tahun 2022, ketiga indeks utama Wall Street mencatat kerugian tahunan terburuk sejak krisis keuangan tahun 2008. Wall Street terbebani oleh pengetatan moneter tercepat Fed dalam empat dekade.

Setelah jeda di bulan Januari di tengah harapan bahwa bank sentral mungkin mendekati akhir dari siklus kenaikan suku bunga, indeks goyah bulan ini. Indeks Volatilitas CBOE yang dikenal sebagai pengukur ketakutan Wall Street, diperdagangkan di atas 20 poin untuk sesi kedua berturut-turut.

Para trader pasar akan mengurai komentar pejabat bank sentral termasuk Presiden Fed Richmond Thomas Barkin dan Gubernur Michelle Bowman jelang akhir pekan ini untuk menilai nada prospek kebijakan moneter Fed.

Baca Juga: IHSG Flat di 6.895 Pada Jumat (17/2), BBCA, BBRI, ANTM Paling Banyak Net Buy Asing

Harga saham Moderna Inc turun 4,9% dalam perdagangan premarket setelah produsen obat ini mengatakan vaksin influenza berbasis messenger RNA eksperimentalnya gagal menunjukkan setidaknya seefektif vaksin yang disetujui versus influenza B yang kurang lazim.

Harga saham Manchester United naik 2,3% setelah mencapai rekor penutupan di sesi sebelumnya. The Telegraph melaporkan pada hari Kamis bahwa Arab Saudi telah mengajukan penawaran untuk klub sepak bola Inggris tersebut sebelum batas waktu hari Jumat.

Harga saham DoorDash Inc naik 3,5% setelah perusahaan pengiriman makanan ini mengatakan akan membeli kembali saham senilai US$ 750 juta dan memproyeksikan keuntungan di atas estimasi Wall Street.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×