kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45864,92   2,74   0.32%
  • EMAS924.000 -0,22%
  • RD.SAHAM -0.15%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Wall Street: S&P dan Dow naik terangkat sektor energi dan keuangan


Rabu, 15 September 2021 / 21:50 WIB
Wall Street: S&P dan Dow naik terangkat sektor energi dan keuangan
ILUSTRASI. wall street

Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks S&P 500 dan Dow Jones naik pada perdagangan Rabu (15/9), dengan sektor-sektor seperti energi dan keuangan memulihkan beberapa kerugiannya pada sesi terakhir. Meskipun di tengah pemulihan ekonomi yang melambat dan ketidakpastian atas pajak yang lebih tinggi.

Melansir Reuters, pukul 09:59 pagi waktu New York, Dow Jones Industrial Average naik 110,21 poin atau 0,32% menjadi 34.687,78 dan S&P 500 naik 10,83 poin atau 0,24% menjadi 4.453,88. Sementara Nasdaq Composite kehilangan 12,01 poin atau 0,08% menjadi 15.025,75 .

S&P 500 naik dari level terendah lebih dari tiga pekan dan Dow turun dari level terendah hampir dua bulan.

Sektor-sektor yang sensitif secara ekonomi seperti energi adalah yang berkinerja terbaik pada awal perdagangan, naik 3,4% karena terkerek harga minyak.

Saham keuangan, terutama bank-bank besar, juga naik 0,6% setelah kinerjanya jauh di bawah rekan-rekan mereka pada hari Selasa.

Baca Juga: Proyeksi IHSG dan saham yang layak dicermati pada perdagangan Kamis (16/9)

Nasdaq tertinggal dari rekan-rekannya karena kerugian pada saham teknologi. Tetapi indeks Nasdaq bernasib relatif lebih baik daripada rekan-rekannya bulan ini, dengan investor beralih ke teknologi kelas berat yang andal di tengah tren musiman yang lemah untuk saham.

Asal tahu, Indeks acuan Wall Street jatuh pada hari Selasa karena investor resah atas dampak potensial dari kenaikan pajak terhadap keuntungan perusahaan.

Sementara tanda-tanda inflasi pendinginan telah membuat pengurangan awal oleh Federal Reserve tampaknya tidak mungkin, mereka juga telah menimbulkan pertanyaan kapan tepatnya bank sentral akan mulai mengurangi rencana stimulus besar-besaran.

"Ini hanya pelemahan aktivitas ekonomi, tidak hanya di Amerika Serikat (AS) tetapi secara global ... kami masih memiliki varian Delta yang menyebabkan masalah di banyak area," kata Randy Frederick, direktur pelaksana perdagangan dan derivatif Schwab Center dalam Riset Keuangan.

"Kami berada di level tertinggi sepanjang masa hanya satu setengah minggu yang lalu, pasar cenderung sensitif terhadap segala jenis berita, segala jenis data ekonomi yang buruk ketika berada di level tertinggi sepanjang masa.

Di sisi lain, saham-saham China yang terdaftar di AS memperpanjang penurunan baru-baru ini, karena data penjualan ritel yang lemah menunjukkan kemungkinan perlambatan ekonomi di negeri tirai bambu itu.

Baca Juga: Ramai sentimen, begini proyeksi IHSG untuk perdagangan Kamis (16/9)

Krisis utang yang berkembang pengembang properti, China Evergrande Group, telah menimbulkan kekhawatiran akan kemungkinan dampaknya bagi pemberi pinjaman utama.

"Bank-bank Asia akan terpukul keras jika ada default, tetapi kemudian akan ada proses pemulihan 10 tahun. Pasar mulai menguasainya. Cara mereka mengelola aliran berita tampaknya cukup pintar. Mereka belum biarkan banyak berita buruk sekaligus," kata Keith Temperton, pedagang penjualan di Forte Securities.

Kekhawatiran atas default Evergrande semakin mengurangi selera untuk saham China setelah serangkaian langkah regulasi oleh Beijing terhadap perusahaan teknologi besar menghapus miliaran nilai pasar tahun ini.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Sukses Berkomunikasi: Mempengaruhi Orang Lain Batch 3

[X]
×