kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45958,95   2,34   0.24%
  • EMAS1.028.000 1,08%
  • RD.SAHAM -0.04%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Wall Street: S&P 500 Rebound Terkerek Saham Teknologi pada Kamis (8/12)


Kamis, 08 Desember 2022 / 23:22 WIB
Wall Street: S&P 500 Rebound Terkerek Saham Teknologi pada Kamis (8/12)
ILUSTRASI. Wall Street


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. S&P 500 naik pada hari Kamis (8/12), terangkat oleh saham teknologi dan energi. Sementara kenaikan klaim pengangguran mingguan menunjukkan pasar tenaga kerja melambat.

Melansir Reuters, pukul 10:43 waktu setempat, Dow Jones Industrial Average naik 241,67 poin atau 0,72% ke 33.839,59, S&P 500 naik 32,12 poin atau 0,82% ke 3.966,04, dan Nasdaq Composite naik 130,60 poin atau 1,19 % pada 11.089,15.

Sepuluh dari 11 indeks sektor utama S&P 500 naik, dipimpin oleh kenaikan 1,5% pada saham teknologi.

Saham energi naik 0,6% karena harga minyak naik menyusul pelonggaran langkah-langkah anti-COVID di China dan penundaan beberapa kapal tanker yang membawa minyak Rusia.

Sebagian besar teknologi mega-cap dan saham berbasis pertumbuhan seperti Apple Inc, Nvidia Corp dan Amazon.com naik antara 1,4% dan 4,2%.

Asal tahu, Wall Street telah berada di bawah tekanan dalam beberapa hari terakhir, dengan indeks acuan turun 3,6% dalam lima sesi terakhir. Dipicu ekspektasi siklus kenaikan suku bunga yang lebih lama dan pandangan suram ekonomi dari beberapa eksekutif perusahaan teratas.

Baca Juga: Wall Street Dibuka Rebound Setelah Aksi Jual Baru-Baru Ini, Kamis (8/12)

Namun, investor menarik beberapa kenyamanan pada hari Kamis setelah data menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim untuk tunjangan pengangguran meningkat secara moderat minggu lalu. Sementara jumlah pengangguran mencapai level tertinggi 10 bulan menjelang akhir November.

"Semakin banyak orang yang mengajukan klaim pengangguran, menunjukkan angkatan kerja sedikit melemah," kata Thomas Hayes, Chairman Great Hill Capital LLC di New York.

"Hanya satu titik data yang membuat The Fed meredam kenaikan agresif mereka, tetapi itu tidak mengubah 50 basis poin (kenaikan suku bunga) Desember. Kuncinya adalah data antara Desember dan Februari tentang apa yang mereka lakukan selanjutnya. ."

Laporan tersebut mengikuti data Jumat lalu yang menunjukkan pemberi kerja AS mempekerjakan lebih banyak pekerja dari yang diharapkan pada bulan November dan kenaikan upah, memicu kekhawatiran bahwa Fed mungkin mempertahankan sikap agresifnya karena berusaha menjinakkan inflasi yang telah mencapai puluhan tahun.

Indeks harga produsen dan survei sentimen konsumen Universitas Michigan pada hari Jumat dan data harga konsumen bulan November minggu depan juga akan menjadi fokus jelang keputusan kebijakan The Fed pada 14 Desember.

Investor melihat peluang 91% bahwa bank sentral AS akan menaikkan suku bunga acuan utama sebesar 50 basis poin menjadi 4,25-4,50%, dengan suku bunga memuncak pada Mei 2023 di 4,94%.

Baca Juga: Prediksi IHSG Hari Ini (8/12) Masih Rawan Koreksi, Cermati Saham Pilihan Berikut

Bank sentral AS telah menaikkan suku bunga kebijakan sebesar 375 basis poin tahun ini dalam kenaikan tercepat sejak 1980-an.

Pendekatan agresif ini memicu kekhawatiran resesi, eksekutif puncak lembaga keuangan utama AS termasuk JPMorgan, BlackRock, dan Citi memperkirakan kemungkinan penurunan ekonomi pada tahun 2023.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Storytelling with Data Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×