kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45916,37   -3,13   -0.34%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Rebound: Dow, S&P 500 dan Nasdaq Kompak Menguat


Rabu, 15 Maret 2023 / 05:54 WIB
Wall Street Rebound: Dow, S&P 500 dan Nasdaq Kompak Menguat
ILUSTRASI. Wall Street rebound


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street rebound setelah data inflasi Amerika Serikat (AS) yang sesuai target dan berkurangnya kegelisahan atas keruntuhan sektor perbankan. Hal ini pun mendinginkan ekspektasi mengenai ukuran kenaikan suku bunga pada pertemuan kebijakan Federal Reserve minggu depan.

Ketiga indeks saham utama AS ditutup naik tajam, dengan S&P 500 dan Dow naik lebih dari 1% dan Nasdaq yang padat teknologi melonjak lebih dari 2%, setelah beberapa sesi gejolak risk-off didorong oleh kejatuhan Silicon Valley Bank dan Signature Bank.

Selasa (14/3), indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 336,26 poin atau 1,06% menjadi 32.155,4, indeks S&P 500 menguat 64,8 poin atau 1,68% ke 3.920,56 dan indeks Nasdaq Composite naik 239,31 poin atau 2,14% ke 11.428,15.

Pada sesi kali ini, sektor perbankan pada indeks S&P 500 sukses naik 2,6% setelah penurunan pada perdagangan Senin (13/3), yang menjadi penurunan satu hari terbesar sejak Juni 2020.

Baca Juga: Wall Street Melesat pada Selasa (15/3) Setelah Inflasi Dirilis Sesuai Prediksi

11 Sektor utama di S&P 500 mengakhiri hari perdagangan dengan penguatan. Di mana, sektor layanan komunikasi menikmati persentase kemajuan terbesar.

Sentimen utama bagi bursa saham AS datang setelah kekhawatiran pasar terkait dampak lebih besar pada sektor bank mereda pada hari Selasa karena Presiden AS Joe Biden dan pembuat kebijakan global lainnya berjanji bahwa krisis akan teratasi.

"Pasar memiliki kesempatan untuk mencerna beberapa berita selama beberapa hari terakhir," kata Matthew Keator, mitra pengelola di Keator Group

"(Investor) melihat upaya terkoordinasi dengan berbagai lembaga pemerintah, dan dengan melihat ke belakang, mereka merasa seolah-olah segala sesuatunya sedikit terkendali."

Di sisi lain, laporan IHK dari Departemen Tenaga Kerja menunjukkan, harga konsumen mendingin di bulan Februari. Sebagian besar sejalan dengan ekspektasi pasar, dengan tajuk utama dan langkah-langkah utama mencatat penurunan tahunan yang disambut baik.

Meski begitu, inflasi masih jauh sebelum mendekati target tahunan rata-rata bank sentral sebesar 2%.

Tetapi tanda-tanda pelemahan ekonomi, dikombinasikan dengan ketakutan perbankan regional, telah meningkatkan kemungkinan bahwa Federal Reserve akan menerapkan kenaikan sederhana sebesar 25 basis poin untuk suku bunga utamanya pada akhir pertemuan kebijakan dua hari pada 22 Maret.

Pasar keuangan sekarang memperkirakan kemungkinan 74,5% bahwa bank sentral akan menaikkan Fed Rate sebesar 25 basis poin pada akhir pertemuan moneter dua hari pada akhir bulan ini, dengan pertumbuhan minoritas, 25,5%, melihat potensi tidak ada kenaikan suku bunga sama sekali, menurut alat FedWatch CME.

"Bagian dari stabilisasi hari ini adalah orang-orang merasa seolah-olah Fed akan mundur dari beberapa ekspektasi hawkish yang mengikuti komentar Ketua Powell minggu lalu," tambah Keator.

"Jika The Fed tidak hati-hati, mereka bisa membuat beberapa kejutan yang tidak diinginkan pada sistem," katanya.

Baca Juga: Begini Skenario IHSG di Pekan RDG BI

Gelombang kejut setelah penutupan Silicon Valley Bank dan Signature Bank, yang mendorong Biden untuk bersumpah akan mengatasi krisis dan memastikan keamanan sistem perbankan AS, terus bergema di seluruh sektor.

Pada perdagangan kali ini, saham First Republic Bank dan Western Alliance Bancorp melonjak masing-masing sebesar 27,0% dan 14,4%, pembalikan koreksi tajam di sesi sebelumnya.

Meta Platforms Inc mengumumkan 10.000 PHK pada putaran kedua PHK massal dengan sahamnya naik 7,3%.

Saingan aplikasi ride-hailing Uber Technologies Inc dan Lyft Inc masing-masing naik 5,0% dan 0,6%, setelah pengadilan negara bagian California menghidupkan kembali surat suara yang memungkinkan perusahaan memperlakukan pengemudi sebagai kontraktor independen daripada karyawan.

Saham United Airlines Holdings Inc turun 5,4% setelah maskapai komersial tersebut secara tak terduga memperkirakan kerugian kuartal saat ini.

AMC Entertainment Holdings turun 15,0% di antara beberapa penghentian perdagangan setelah pemegang sahamnya memilih untuk mengubah saham preferen menjadi saham biasa.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×