kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45908,54   -10,97   -1.19%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Mixed, Dow Jones & S&P 500 Menguat, Didukung Kenaikan Saham Perbankan


Jumat, 30 Juni 2023 / 05:40 WIB
Wall Street Mixed, Dow Jones & S&P 500 Menguat, Didukung Kenaikan Saham Perbankan


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Indeks utama Wall Street ditutup bervariasi di akhir perdagangan Kamis (29/6), dengan indeks Dow Jones dan S&P 500 naik, ditopang penguatan saham perbankan. Sementara itu, data ekonomi yang kuat, memicu ekspektasi kenaikan suku bunga lanjutan oleh bank sentral.

Mengutip Reuters, indeks Dow Jones Industrial Average naik 269,76 poin atau 0,8% ke level 34.122,42, S&P 500 naik 19,58 poin atau 0,45% ke level 4.396,44 dan Nasdaq Composite turun 0,42 poin ke level 13.591,33.

Volume perdagangan saham di bursa AS mencapai 9,65 miliar saham, dengan rata-rata 11,34 miliar saham dalam 20 hari perdagangan terakhir.

Data ekonomi yang lebih kuat dari perkiraan mendorong imbal hasil Treasury lebih tinggi dan mengarahkan investor ke sektor ekonomi yang sensitif karena kekhawatiran resesi mereda. 

Tetapi investor menghindari beberapa sektor pertumbuhan yang sensitif terhadap suku bunga karena kekhawatiran The Fed akan mempertahankan suku bunga lebih tinggi lebih lama.

Baca Juga: Wall Street Menguat, Kenaikan Saham Bank Mengimbangi Taruhan Fed yang Hawkish

Setelah stress test menunjukkan bahwa bank terbesar AS memiliki modal yang cukup untuk menghadapi kemerosotan ekonomi yang parah, indeks bank S&P 500 ditutup naik 2,6%. Reli ini juga membantu mengerek indeks Perbankan Regional KBW sebesar 1,8%.

Data menunjukkan penurunan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran, dan PDB AS meningkat 2,0% secara tahunan pada kuartal pertama, naik dari laju 1,3% yang dilaporkan sebelumnya.

"Kejutan data ekonomi yang terbalik telah mendorong imbal hasil lebih tinggi hari ini dan pergerakan yang lebih tinggi telah memberikan tekanan ke bawah pada saham teknologi dan pertumbuhan saham sambil mendukung nilai dan bagian siklus pasar," kata Mona Mahajan, ahli strategi investasi senior di Edward yang berbasis di St. Louis Jones.

Baca Juga: Indeks Wall Street Memerah, Tertekan Pelemahan Saham-Saham Produsen Cip

Kekuatan ekonomi memicu taruhan bank sentral AS akan mempertahankan kebijakan moneter ketat lebih lama, sehari setelah komentar hawkish dari Gubernur Fed Jerome Powell.

Alat pengukur Fedwatch CME Group menunjukkan, pedagang memperkirakan sekitar 86,8% kemungkinan Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin ke kisaran 5,25%-5,50% pada pertemuan Juli, naik dari taruhan untuk probabilitas 81,8% sehari sebelumnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×