kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,34   -28,38   -2.95%
  • EMAS1.321.000 0,46%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Mixed di Awal Pekan, Investor Menunggu Data Inflasi AS


Selasa, 14 November 2023 / 06:11 WIB
Wall Street Mixed di Awal Pekan, Investor Menunggu Data Inflasi AS
ILUSTRASI. Wall Street bergerak bervariasi pada awal pekan ini, investor menunggu data inflasi AS.


Reporter: Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wall Street bergerak bervariasi pada awal pekan ini. Investor menunggu rilis angka inflasi penting yang dapat memberikan petunjuk mengenai berapa lama Federal Reserve Amerika Serikat (AS) akan mempertahankan suku bunga tetap tinggi.

Senin (13/11), Dow Jones Industrial Average naik 54,77 poin atau 0,16% menjadi 34,337.87. Indeks S&P 500 kehilangan 3,69 poin atau 0,08% menjadi 4,411.55. Nasdaq Composite turun 30,37 poin atau 0,22% menjadi 13,767.74.

Setelah indeks menikmati reli yang solid pada hari Jumat, pasar mengalihkan fokusnya pada hari Senin ke data Indeks Harga Konsumen (CPI), yang akan dirilis pada Selasa pagi. Para ekonom memperkirakan kenaikan sebesar 3,3% untuk bulan Oktober, turun dari 3,7% pada bulan September. 

Namun inflasi inti diperkirakan tidak berubah dari bulan sebelumnya. Pembacaan CPI, bersama dengan pasar tenaga kerja, "Jelas merupakan faktor penentu dalam hal-hal yang penting bagi pasar keuangan, karena hal ini menentukan arah kebijakan Fed selanjutnya," kata Matt Stucky, kepala manajer portofolio ekuitas di Northwestern Mutual Wealth Management Company di Milwaukee, Wisconsin kepada Reuters .

Dia menambahkan bahwa pasar mempunyai ekspektasi The Fed sudah selesai menaikkan suku bunganya. "Agar hal tersebut menjadi kenyataan, kita perlu melanjutkan kemajuan dalam hal inflasi bersamaan dengan pendinginan pasar tenaga kerja," katanya.

Baca Juga: Intip Prediksi IHSG dan Saham-Saham Jagoan Analis untuk Selasa (14/11)

Para pedagang memperkirakan hampir 86% kemungkinan The Fed mempertahankan suku bunga stabil pada bulan Desember, menurut FedWatch CME Group.

Michael O'Rourke, kepala strategi pasar di JonesTrading di Stamford, Connecticut mengatakan selain data inflasi, investor juga mencerna prospek kredit AS yang lebih lemah. Moody's pada Jumat malam menurunkan prospek peringkat kredit AS menjadi "negatif" dari "stabil", dengan alasan defisit fiskal yang besar dan penurunan keterjangkauan utang.

"Hal ini menambah keengganan investor untuk mengambil keputusan besar menjelang tenggat waktu akhir pekan yang berpotensi mengakibatkan penutupan pemerintah AS," kata O'Rourke.

Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS Mike Johnson meluncurkan kebijakan belanja sementara Partai Republik pada hari Sabtu yang bertujuan untuk mencegah penutupan pemerintahan. Tetapi tindakan tersebut dengan cepat mendapat tentangan dari anggota parlemen dari kedua partai di Kongres.

Pada Senin sore, tokoh terkemuka di Senat AS dari Partai Demokrat Chuck Schumer menyatakan dukungan tentatif terhadap rancangan undang-undang pendanaan jangka pendek Johnson yang akan membuat pemerintah tetap buka hingga akhir pekan.

Indeks-indeks saham utama AS telah menguat sepanjang bulan ini, dipicu oleh musim laporan laba yang lebih kuat dari perkiraan dan harapan bahwa suku bunga AS mendekati puncaknya.

Baca Juga: Saham Grup Barito Melejit, Apa Rekomendasi Bagi Investor?

Di antara 11 sektor utama S&P 500, energi merupakan sektor yang memperoleh keuntungan terbesar. Indeks sektor ini berakhir dengan kenaikan 0,7% sementara sektor utilitas mengalami penurunan terbesar, dengan penurunan sebesar 1,2%.

Membantu menjaga Dow tetap bertahan, Boeing menguat 4% pada hari Senin setelah Bloomberg News melaporkan bahwa Tiongkok sedang mempertimbangkan untuk melanjutkan pembelian pesawat 737 Max. Emirates Dubai memesan 90 jet Boeing 777X lagi pada pembukaan Dubai Airshow pada hari Senin.

Indeks layanan kesehatan S&P merupakan indeks dengan persentase kenaikan terbesar kedua, bertambah 0,6%. Persentase keuntungan terbesar adalah perusahaan dialisis Davita Inc, yang naik 6,5%.

Perusahaan teknologi medis lainnya yang menguat termasuk Insulet, yang bertambah 5,6% dan Dexcom, naik 4,6%, bersama dengan kenaikan Abbott sebesar 1,9% karena analis bereaksi terhadap data tentang manfaat kardiovaskular dari obat penurun berat badan Novo Nordisk, Wegovy.

Sementara saham Tesla, yang berakhir naik lebih dari 4%, menambahkan beberapa dukungan terhadap penurunan indeks consumer discretionary di saham-saham kelas berat seperti Apple dan Microsoft membantu membebani indeks teknologi S&P 500.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

[X]
×