kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45901,64   -3,77   -0.42%
  • EMAS948.000 -0,94%
  • RD.SAHAM -0.21%
  • RD.CAMPURAN 0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.11%

Wall Street menguat tipis, fokus pasar masih ada di data inflasi esok


Rabu, 09 Juni 2021 / 21:50 WIB
Wall Street menguat tipis, fokus pasar masih ada di data inflasi esok
ILUSTRASI. Wall Street menguat tipis-tipis di pertengahan pekan ini. Fokus pasar masih berada di data inflasi yang akan dirilis esok.


Reporter: Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wall Street menguat tipis-tipis di pertengahan pekan ini. Fokus pasar masih berada di data inflasi yang akan dirilis esok.

Rabu (9/6) pukul 21.45 WIB, Dow Jones Industrial Average menguat 0,09% ke 34.627. Indeks S&P 500 naik 0,12% ke 4.232. Sedangkan Nasdaq Composite menguat 0,33% ke 13.970.

Saham-saham teknologi kelas berat mengangkat bursa meski investor menghindari sikap agresif menjelang rilis data inflasi utama minggu ini dan pertemuan Federal Reserve mendatang. Pembelian yang disebut saham meme oleh investor ritel kecil-kecilan terus berlanjut, dengan favorit baru Clover Health melonjak 13,8% ke rekor tertinggi.

Saham meme telah mendominasi volume perdagangan selama beberapa minggu terakhir. Trader retail mengambil saham dengan jumlah posisi short tertinggi. "Ini akan konsisten dan partisipasinya bagus, tetapi tetap ada risiko spekulasi tinggi dan manipulasi pasar dalam saham meme ini," kata Rob Sechan, mitra pengelola dan salah satu pendiri NewEdge Wealth kepada Reuters.

Baca Juga: Keyakinan konsumen meningkat, simak rekomendasi untuk saham-saham berikut ini

Saham bank utama termasuk Goldman Sachs, Citigroup dan Morgan Stanley turun antara 0,2% dan 0,9% karena imbal hasil Treasury AS mencapai level terendah lebih dari satu bulan.

Keuntungan kecil dalam saham teknologi kelas berat, khususnya grup FAANG, memberi sedikit dorongan pada Nasdaq. "Investor mencoba mencari tahu apakah inflasi akan lebih persisten atau sementara," kata Sechan dari NewEdge Wealth.

Pertemuan The Fed minggu depan juga diperkirakan akan menjelaskan lebih lanjut tentang rencana pengurangan kebijakan bank. Sementara inflasi telah melonjak dalam beberapa bulan terakhir, pasar tenaga kerja yang lesu secara luas diperkirakan akan membuat bank tetap dovish.

Saham China yang terdaftar di Amerika Serikat (AS) menunjukkan sedikit reaksi terhadap paket undang-undang yang dimaksudkan untuk meningkatkan kemampuan AS untuk bersaing dengan teknologi China, bahkan ketika langkah tersebut menuai beberapa kritik dari Beijing.

Baca Juga: Membaiknya data IKK mengangkat IHSG hari Rabu (9/6)

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Panduan Cepat Maximizing Leadership Sukses Presentasi: Presentasi Online Yang Tidak Membosankan Batch 2

[X]
×