kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45892,94   -7,87   -0.87%
  • EMAS1.338.000 0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Menguat: S&P 500, Nasdaq dan Dow Melaju Kencang di Awal Pekan


Selasa, 21 Maret 2023 / 05:59 WIB
Wall Street Menguat: S&P 500, Nasdaq dan Dow Melaju Kencang di Awal Pekan
ILUSTRASI. Wall Street ditutup menguat pada perdagangan hari ini (20/3)


Reporter: Anna Suci Perwitasari | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street ditutup menguat di awal pekan ini setelah kesepakatan untuk menyelamatkan Credit Suisse dan upaya bank sentral untuk meningkatkan kepercayaan pada sistem keuangan melegakan investor. Para investor juga menimbang kemungkinan jeda kenaikan suku bunga dari Federal Reserve di pekan ini.

Senin (20/3), indeks S&P 500 ditutup naik 34,19 poin atau 0,87% ke 3.950,83, indeks Nasdaq Composite menguat 45,09 poin atau 0,39% menjadi 11.675,60 dan indeks Dow Jones Industrial Average naik 380,95 poin atau 1,20% ke 32.242,93.

Semua sektor pada indeks S&P 500 pun ditutup menguat. Di mana, indeksĀ  S&P Banking dan indeks KBW Regional Banking ditutup naik menyusul penurunan tajam pada minggu lalu. Runtuhnya Silicon Valley Bank dan Signature Bank mengguncang pasar awal pada bulan ini.

Angin segar bagi bursa global datang setelah UBS setuju untuk mengakuisisi saingannya, Credit Suisse senilai US$ 3,23 miliar, dalam merger yang dirancang oleh otoritas Swiss untuk menghindari lebih banyak gejolak di grup perbankan.

Juga, bank sentral utama bergerak pada hari Minggu untuk meningkatkan aliran uang tunai di seluruh dunia.

Baca Juga: Wall Street Menguat Senin (20/3), Nasdaq Masih Tertekan Jelang Rapat The Fed

"Dalam aksi harga hari ini, Anda melihat pasar berisi bank-bank itu, jadi tidak menyebar. Selain itu, kami melihat risiko di pasar," kata Quincy Krosby, Chief Global Strategist di LPL Financial di Charlotte, North Carolina.

Di antara bank regional lainnya, saham PacWest Bancorp naik setelah bank mengatakan arus keluar simpanan telah stabil. Sementara New York Community Bancorp menguat setelah unit bank tersebut setuju untuk membeli simpanan dan pinjaman dari Signature Bank.

"Di mana ada bank lain yang masuk, itu adalah judul yang membantu mendukung kepercayaan pada sistem perbankan," kata Krosby. "Ini membantu menghentikan kepanikan dan ketakutan."

Pengambilalihan Credit Suisse yang membantu pasar, ternyata tak mampu menyelamatkan saham Credit Suisse, yang terdaftar di AS. Di mana, saham Credit Suisse turun tajam pada hari Senin, sementara saham Grup UBS naik.

Bank regional First Republic Bank juga turun tajam menyusul penurunan peringkat oleh S&P Global dan laporan penggalangan dana lebih lanjut yang mengipasi kekhawatiran tentang likuiditas bank meskipun penyelamatan US$ 30 miliar di minggu lalu. Perdagangan saham bank dihentikan beberapa kali karena volatilitas.

Baca Juga: Bank Sentral Global Amankan Likuiditas

Investor juga fokus pada keputusan The Fed pada minggu ini. Sebelum gejolak dengan bank awal bulan ini, banyak pelaku pasar telah mempertimbangkan kenaikan suku bunga 50 basis poin dari Fed pada pertemuan bulan Maret minggu ini.

Fed Fund futures pada hari Senin menunjukkan kemungkinan 26,9% dari The Fed mempertahankan suku bunga semalam saat ini pada 4,5%-4,75%, ketika pembuat kebijakan menyimpulkan pertemuan dua hari pada hari Rabu, menurut Alat FedWatch.

Saham Amazon.com turun menyusul rencana perusahaan untuk memangkas 9.000 pekerjaan lagi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×