kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45996,76   -4,98   -0.50%
  • EMAS979.000 -0,20%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Wall Street memerah, Nasdaq jatuh karena yield US Treasury menenggelamkan Big Tech


Selasa, 05 Oktober 2021 / 05:40 WIB
Wall Street memerah, Nasdaq jatuh karena yield US Treasury menenggelamkan Big Tech
ILUSTRASI. Wall Street


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wall Street berakhir turun tajam pada perdagangan Senin (4/10) karena investor membuang Big Tech dan saham pertumbuhan lainnya dalam menghadapi kenaikan imbal hasil US Treasury. Sementara kekhawatiran tentang potensi default utang pemerintah Amerika Serikat (AS) juga membayangi.

Melansir Reuters, Dow Jones Industrial Average turun 0,94% menjadi berakhir pada 34.002,92, S&P 500 kehilangan 1,30% menjadi 4.300,46, dan Nasdaq Composite turun 2,14% menjadi 14.255,49.

Saham Apple, Microsoft, Amazon dan Alphabet, empat perusahaan paling berharga di pasar saham AS, masing-masing turun lebih dari 2%.

Facebook, perusahaan kelima yang paling berharga, merosot hampir 5% setelah aplikasi dan platform berbagi foto Instagram turun untuk ribuan pengguna, menurut situs pelacakan pemadaman Downdetector.com.

Baca Juga: Wall Street turun, indeks Nasdaq tertekan kenaikan yield US Treasury

"Untuk Big Tech, ini adalah hal jangka pendek hingga menengah, bagian dari proses koreksi. Suku bunga jelas terlalu rendah, sebagian besar karena kebijakan bank sentral, dan sekarang karena investor mengantisipasi kebijakan tersebut dicakar kembali, suku bunga diturunkan. bergerak lebih dekat ke nilai sebenarnya," kata Jack Ablin, Chief Investment Officer di Cresset Wealth Advisors di Palm Beach, Florida.

Imbal hasil US Treasury naik karena investor khawatir tentang kurangnya perbaikan plafon utang di Kongres AS dan menantikan rilis data ketenagakerjaan September minggu ini, yang dapat membuka jalan bagi pengurangan pembelian aset Federal Reserve.

Presiden Joe Biden mengatakan dia tidak dapat menjamin pemerintah tidak akan melanggar batas utang US$28,4 triliun kecuali Partai Republik bergabung dengan Demokrat dalam pemungutan suara untuk menaikkannya, karena Amerika Serikat menghadapi risiko gagal bayar bersejarah hanya dalam dua minggu.

Data terbaru menunjukkan peningkatan belanja konsumen, aktivitas pabrik yang dipercepat dan pertumbuhan inflasi yang meningkat telah memicu taruhan bahwa Federal Reserve dapat mulai memperketat kebijakan moneter akomodatifnya lebih cepat dari yang diharapkan.

Baca Juga: Jelang window dressing, saham-saham ini banyak dikoleksi asing pada awal pekan ini

Asal tahu, Wall Street terpukul pada bulan September, dilanda kekhawatiran termasuk nasib tagihan belanja infrastruktur besar-besaran dan kasus utang pengembang China Evergrande Group.

Penutupan S&P 500 dan Nasdaq adalah yang terendah sejak Juli. Indeks S&P 500 kini telah jatuh sekitar 5% dari rekor penutupan tertinggi pada 2 September.

Namun, lebih dari setengah saham S&P 500 telah turun 10% atau lebih dari level tertinggi 52 minggu, termasuk 71 saham yang turun lebih dari 20%.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Practical Inventory Management (SCMPIM) Supply Chain Management Principles (SCMP)

[X]
×