kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45916,37   -3,13   -0.34%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Melemah Terseret Isu Credit Suisse yang Picu Aksi Jual Saham Perbankan


Kamis, 16 Maret 2023 / 06:00 WIB
Wall Street Melemah Terseret Isu Credit Suisse yang Picu Aksi Jual Saham Perbankan
ILUSTRASI. Wall Street kembali tertekan dengan dua dari tiga indeks utama ditutup melemah


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street kembali tertekan dengan dua dari tiga indeks utama yang lagi-lagi ditutup melemah. Sentimen datang setelah muncul masalah di Credit Suisse yang menghidupkan kembali kekhawatiran krisis perbankan, melampaui taruhan pada kenaikan suku bunga Amerika Serikat (AS) yang lebih kecil pada bulan ini.

Rabu (15/3), indeks Dow Jones Industrial Average ditutup turun 280,83 poin atau 0,87% menjadi 31.874,57, indeks S&P 500 melemah 27,36 poin atau 0,70% ke 3.891,93 dan indeks Nasdaq Composite naik tipis 5,90 poin atau 0,05% ke 11.434,05.

Sebagian besar dari 11 sektor pada indeks S&P 500 berada di zona merah, dengan energi menjadi sektor dengan berkinerja terburuk setelah anjlok 5,42%.

Tekanan pada bursa saham AS berlangsung sepanjang sesi, walau indeks utama akhirnya mendapatkan kembali kekuatan pada akhir perdagangan setelah Bloomberg melaporkan bahwa pemerintah Swiss sedang mengadakan pembicaraan tentang opsi untuk menstabilkan kondisi raksasa perbankan negara itu. Alhasil, Nasdaq ditutup dengan sedikit keuntungan.

"Kami melihat pergerakan pada berita utama tetapi bukan berita utama yang parah atau yang bagus. Saya tidak berpikir kita berada pada tahap 2008-2009 dengan cara apa pun dalam hal penularan," kata co-manager trading di Themis Trading Joe Saluzzi.

Baca Juga: Wall Street Kembali Anjlok, Harga Saham Perbankan Tertekan Isu Credit Suisse

Namun, masalah Credit Suisse menambah tekanan pada sektor perbankan setelah otoritas AS membebaskan investor dengan tindakan darurat untuk mencegah penyebaran lebih lanjut setelah runtuhnya SVB Financial dan Signature Bank.

Beberapa investor percaya kenaikan suku bunga AS yang agresif oleh Federal Reserve menyebabkan keretakan dalam sistem keuangan.

"Mereka telah memperketat pada tingkat yang paling curam dan paling dramatis yang telah kita lihat sejak 1980, jadi saya pikir ini bisa menjadi kesempatan bagi mereka untuk berhenti," kata CIO Cresset Capital, Jack Ablin.

Saham Credit Suisse yang terdaftar di AS mencapai rekor terendah, setelah investor terbesarnya mengatakan tidak dapat memberikan lebih banyak pembiayaan kepada bank, memulai kekalahan di pemberi pinjaman Eropa dan juga menekan bank-bank AS.

Aksi jual mengakhiri awal rebound Wall Street yang suam-suam kuku di sesi kemarin.

"Rebound kemarin di saham keuangan, bank, masuk akal, tetapi semacam faktor utama di sini adalah hilangnya kepercayaan dan benar-benar ketakutan akan hal yang tidak diketahui," kata CEO Adams Funds dan manajer portofolio senior Mark Stoeckle.

Data menunjukkan penjualan ritel AS turun 0,4% bulan lalu setelah tumbuh 3,2% pada Januari. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan kontraksi 0,3%.

Sebuah laporan terpisah menunjukkan harga produsen AS secara tak terduga turun pada bulan Februari, sehari setelah pembacaan lain menunjukkan moderasi inflasi konsumen. Ini memicu harapan investor The Fed mungkin memperlambat kenaikan suku bunga.

Baca Juga: Saham Credit Suisse Terjun Setelah Pemegang Saham Tidak Akan Suntik Dana, Pasar Goyah

Imbal hasil Treasury AS turun, dengan pedagang sekarang mengharapkan peluang yang sama untuk kenaikan suku bunga 25 basis poin dan jeda pada pertemuan Fed bulan Maret.

Pada perdagangan kali ini, saham First Republic Bank anjlok 21,37%. Sementara PacWest Bancorp turun 12,87%, dan perdagangan dihentikan beberapa kali karena volatilitas, sehari setelah saham bank-bank yang terpuruk melakukan pemulihan yang kuat.

Saham Western Alliance Bancorp dan Charles Schwab Corp melawan tren setelah berhasil ditutup menguat, masing-masing 8,3% dan 5%. Kedua saham membalikkan penurunan awal.

"Di pasar keuangan, Anda hanya perlu melihat yang dapat bertahan dan tidak memiliki banyak risiko investasi pada portofolio mereka," kata Jeffrey Carbone, mitra pengelola di Cornerstone Wealth.

Bank-bank besar AS termasuk JPMorgan Chase & Co, Citigroup dan Bank of America Corp ditutup turun, mendorong indeks perbankan S&P 500 turun 3,62%. Indeks perbankan regional KBW turun 1,57%.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×