kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Wall Street melandai tertekan kinerja perusahaan kereta api CSX Corp


Rabu, 17 Juli 2019 / 22:56 WIB

Wall Street melandai tertekan kinerja perusahaan kereta api CSX Corp

KONTAN.CO.ID -  NEW YORK. Bursa saham Amerika Serikat (AS) berayun melandai pada perdagangan Rabu (17/7) akibat melemahnya perdagangan yang mengakibatkan laba CSX Corporation lebih rendah, yang mengarah pada penurunan stok kereta api.

Mengutip Reuters, pada pukul 10:03 waktu setempat, Indeks Dow Jones Industrial Average naik 0,30 poin, atau tidak berubah, pada level 27,335.93, Indeks S&P 500 turun 1,52 poin, atau 0,05%, pada 3.002,52. Indeks Nasdaq Composite naik 4,64 poin, atau 0,06%, pada 8.227,43.

Baca Juga: Ikuti jejak bursa Asia, IHSG terkoreksi 0,27% dipicu aksi profit taking

Saham CSX longsor 8,3% setelah perusahaan tersebut membukukan laba kuartalan yang lebih rendah dari perkiraan dan memangkas proyeksi pendapatan setahun ini.

Sementara saham Union Pacific Corp (UNP.N) tergelincir 5,3% dan Kansas City Southern (KSU.N) turun 4%. Kedua perusahaan akan melaporkan hasil minggu ini.

Kerugian di CSX mendorong Indeks Dow Jones Transport Average yang turun 2,5% dan industri SPLRCI sekitar 1% terbesar di antara enam dari 11 sektor S&P yang berada di zona merah.

Baca Juga: Wall Street tergelincir akibat laporan pendapatan bank dan komentar trump

Namun saham Abbott Laboratories (ABT.N) naik 4% setelah pembuat perangkat medis melampaui estimasi laba kuartalan dan mengangkat perkiraan laba setahun penuh yang disesuaikan. Itu adalah dorongan terbesar untuk indeks S&P 500.

Sejak penurunan tajam di bulan Mei, indeks utama Wall Street telah cenderung lebih tinggi untuk mencapai rekor tertinggi di tengah harapan penurunan suku bunga oleh Federal Reserve.

Baca Juga: Bursa Asia tergelincir mengikuti jejak Wall Street

Namun, pasar kembali gugup pada hari Selasa pasca Presiden AS Donald Trump mengancam akan mengenakan pajak lagi untuk barang-barang Tiongkok senilai US$ 325 miliar.

"Sulit bagi pasar ini untuk naik secara substansial tanpa beberapa resolusi pada perdagangan," ujar Rick Meckler, mitra, Cherry Lane Investments di New Vernon, New Jersey.

Meckler mengatakan, pasar naik dengan cepat pada tanda-tanda kebijakan Fed dovish, tetapi investor mungkin cenderung berhenti dengan ketegangan pada perdagangan memberi mereka alasan untuk tidak melakukan modal baru.

Baca Juga: Laba bank yang beragam membuat Wall Street berayun mendatar

Laba perusahaan-perusahaan di indeks S&P 500 diperkirakan akan turun 0,1% di kuartal kedua, penurunan pertama dalam tiga tahun, menurut data Refinitiv IBES.

Sementara, saham Bank of America Corp (BAC.N) naik 1,1% setelah melaporkan laba, tetapi menurunkan pedoman pendapatan bunga bersih tahunan.

Ini mengikuti tanda-tanda peringatan serupa dari JPMorgan (JPM.N), Citigroup (C.N) dan Well Fargo (WFC.N), yang melaporkan penurunan margin dan memicu kekhawatiran pemotongan suku bunga yang menekan laba. 

Baca Juga: Indeks S&P 500 berakhir flat karena tertekan saham perbankan

Qualcomm Inc (QCOM.O) melonjak 1,4% setelah Departemen Kehakiman AS meminta pengadilan banding federal untuk menghentikan penegakan hukum antimonopoli yang menyapu pemasok chip ponsel.


Sumber : Reuters
Editor: Noverius Laoli

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0531 || diagnostic_api_kanan = 0.0420 || diagnostic_web = 0.3327

Close [X]
×