kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45927,64   6,18   0.67%
  • EMAS1.325.000 -1,34%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Khawatir Resesi, Indeks S&P 500 dan Nasdaq Ditutup Melemah


Kamis, 06 April 2023 / 06:21 WIB
Wall Street Khawatir Resesi, Indeks S&P 500 dan Nasdaq Ditutup Melemah
ILUSTRASI. Wall Street ditutup melemah


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street ditutup bervariasi dengan dua dari tiga indeks utama melemah. Di mana, indeks S&P 500 dan Nasdaq berakhir melemah tajam setelah data ekonomi Amerika Serikat (AS) yang lemah memperdalam kekhawatiran bahwa kenaikan suku bunga Federal Reserve yang cepat dapat menyebabkan ekonomi AS masuk ke dalam resesi.

Rabu (5/4), indeks S&P 500 ditutup turun 0,25% untuk mengakhiri sesi ke level 4.090,38, indeks Nasdaq melemah 1,07% ke 11.996,86 dan Dow Jones Industrial Average ditutup naik 0,24% ke 33.482,72.

Dari 11 indeks sektoral pada S&P 500, ada tujuh sektor yang melemah dipimpin oleh konsumen discretionary yang turun 2,04%. Diikuti, sektor industri yang melemah 1,3%.

Nvidia Corp NVDA.O turun 2,1% dan merupakan salah satu saham yang paling membebani S&P 500 setelah unit Google, Alphabet Inc yang mengatakan superkomputer yang digunakannya untuk melatih model kecerdasan buatannya lebih cepat dan lebih hemat daya daripada komponen serupa yang dibuat oleh pembuat chip.

Tesla Inc turun 3,7%, sementara Amazon dan Apple melemah lebih dari 1% dan menarik turun Nasdaq dan membalikkan kenaikan di beberapa perusahaan paling berharga di Wall Street dalam beberapa pekan terakhir.

Baca Juga: Wall Street: S&P 500 dan Nasdaq Jatuh karena Kekhawatiran Resesi Meningkat

Saham Caterpillar dipandang sebagai penentu arah untuk sektor industri, turun 1,8%, membawa kerugiannya selama dua hari terakhir menjadi 7% karena investor mengkhawatirkan potensi penurunan ekonomi.

Sentimen yang menyeret pasar saham AS datang dari kekhawatiran resesi akibat laporan data Ketenagakerjaan Nasional ADP yang menunjukkan pengusaha swasta AS mempekerjakan pekerja jauh lebih sedikit dari yang diharapkan pada bulan Maret. Itu mengikuti data lowongan pekerjaan yang lemah pada hari Selasa.

Selain itu, survei Institute for Supply Management menunjukkan sektor jasa melambat lebih dari yang diharapkan bulan lalu karena permintaan yang turun. Sementara, ukuran harga yang dibayarkan oleh bisnis jasa turun ke level terendah dalam tiga tahun.

Awal pekan ini data menunjukkan penurunan pesanan pabrik dan aktivitas manufaktur yang lemah.

Kerugian Wall Street baru-baru ini sebagai reaksi terhadap tanda-tanda perlambatan ekonomi menandai perubahan dari beberapa bulan terakhir, ketika investor menyambut data ekonomi yang lemah atas dasar bahwa itu mungkin berarti kenaikan suku bunga Fed berhasil dan bahwa Fed dapat melonggarkan kampanyenya untuk mengendalikan inflasi yang tinggi selama puluhan tahun.

"Kita mungkin telah beralih dari anggapan bahwa 'berita buruk adalah kabar baik' menjadi 'baru yang buruk adalah berita buruk'," kata Jay Hatfield, kepala eksekutif dan manajer portofolio di InfraCap di New York. "Ketakutan akan resesi adalah tema yang dominan."

Mencerminkan kekhawatiran tentang ekonomi dan gejolak baru-baru ini di sektor perbankan, suku bunga berjangka menyiratkan peluang 61% bahwa The Fed akan memangkas suku bunga dari level saat ini pada akhir pertemuan Juli.

Baca Juga: 20 Negara dengan Miliarder Terbanyak 2023 versi Forbes, Indonesia Termasuk?

Di antara saham-saham yang mempertahankan Dow Jones Industrial Average di wilayah positif, Johnson & Johnson menguat 4,5% setelah tawarannya sebesar US$ 8,9 miliar untuk menyelesaikan tuntutan hukum terkait talc memperoleh dukungan dari ribuan penggugat, mengurangi rencana untuk daftar unit kesehatan konsumen Kenvue.

Sementara itu, saham perusahaan kecerdasan buatan C3.ai Inc jatuh lebih dari 15%, meluncur untuk hari kedua setelah short seller menuduh masalah akuntansi. Perusahaan AI membantah tuduhan tersebut dalam tanggapan email ke Reuters.

Saham FedEx Corp naik 1,5% karena perusahaan pemimpin pengangkutan mengatakan akan melipat divisi operasinya menjadi satu organisasi karena meningkatkan upaya untuk memangkas biaya dan meningkatkan efisiensi.

Bank-bank besar termasuk JPMorgan Chase & Co dan Citigroup C.N akan menjadi salah satu perusahaan yang memulai musim pelaporan kuartal Maret minggu depan, dengan investor bersemangat untuk mendapatkan informasi terbaru tentang kesehatan industri keuangan.

Analis rata-rata memperkirakan pendapatan agregat perusahaan S&P 500 untuk kuartal pertama turun 5% dari tahun ke tahun, menurut Refinitiv.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Trik & Tips yang Aman Menggunakan Pihak Ketiga (Agency, Debt Collector & Advokat) dalam Penagihan Kredit / Piutang Macet Managing Customer Expectations and Dealing with Complaints

[X]
×