kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45742,38   -7,62   -1.02%
  • EMAS1.014.000 0,80%
  • RD.SAHAM -0.36%
  • RD.CAMPURAN -0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Wall Street kembali melaju ditopang saham Apple dan penantian stimulus baru


Rabu, 05 Agustus 2020 / 06:11 WIB
Wall Street kembali melaju ditopang saham Apple dan penantian stimulus baru
ILUSTRASI. Wall Street kembali menguat

Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street kembali perkasa setelah ditutup menguat pada perdagangan Selasa (5/8). Indeks Dow Jones Industrial Average naik 0,62% menjadi 26.828,47, sementara S&P 500 menguat 0,36% ke 3.306,51 dan Nasdaq Composite melesat 0,35% menjadi 10.941,17.

Penopang keperkasaan bursa saham Amerika Serikat (AS) terjadi berkat kenaikan saham Apple Inc dan sektor energi. Namun, laju bursa saham agak tertahan dengan pelemahan saham AIG serta Microsoft di tengah penantian pasar terhadap stimulus pemerintah AS untuk melawan dampak ekonomi dari pandemi Covid-19.

Baca Juga: Anjlok 19,44% sejak awal tahun, performa IHSG terburuk ketiga di Asia Pasifik

Asal tahu saja, saham Apple naik 0,7%, naik untuk sesi kelima berturut-turut karena investor menyambut baik laporan triwulanan dari pembuat ponsel iPhone ini di pekan lalu. Kini nilai kapitalisasi pasar dari raksasa teknologi tersebut kurang US$ 120 miliar untuk menjadi perusahaan pertama yang memiliki kapitalisasi US$ 2 triliun.

Sementara itu, indeks energi pada S&P 500 melonjak 2,45% dan merupakan sektor terkuat di antara 11 sektor yang ada. Namun, saham pada sektor layanan kesehatan jadi pemberat bagi laju bursa saham. 

Beberapa saham di sektor ritel pun ambruk setelah laporan keuangan yang kurang mumpuni. Seperti saham Ralph Lauren Corp yang ambles 4,4% ke level terendah sejak Mei setelah pendapatan kuartalan anjlok akibat penutupan toko terkait virus corona dan perlambatan permintaan global untuk barang-barang mewah.

Di sisi lain, saham American International Group Inc ambrol 7,5% setelah laba yang disesuaikan secara kuartalan merosot.

Namun, menurut data Rafinitiv IBES, sekitar 83% dari 352 perusahaan yang ada di indeks S&P 500 dan telah melaporkan hasil kuartalan, sejauh ini telah mengalahkan perkiraan untuk pendapatan. 

Baca Juga: Wall Street bergerak tipis menunggu kelanjutan pembicaraan stimulus

"Investor masih nyaman bahwa laporan pendapatan berada di jalan yang benar dan prospek 2021 tetap baik. Semua itu membantu mendukung pasar pada level ini," kata Lindsey Bell, Chief Investment Strategist Ally Invest.

"Tapi ada tingkat ketidakpastian yang mendasari yang mengarah ke sedikit kehati-hatian," tambah Bell.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×