kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45975,16   -1,28   -0.13%
  • EMAS916.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.19%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.12%

Wall Street jatuh mengawali pekan ini, mata tertuju ke pertemuan The Fed


Senin, 20 September 2021 / 21:24 WIB
Wall Street jatuh mengawali pekan ini, mata tertuju ke pertemuan The Fed
ILUSTRASI. Wall Street

Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks acuan Wall Street jatuh pada hari Senin (20/9). Terseret kekhawatiran tentang laju pemulihan ekonomi global di tengah rencana Federal Reserve yang akan memutuskan pengurangan stimulus era pandemi.

Melansir Reuters pukul 09:39 waktu setempat, Dow Jones Industrial Average turun 463,80 poin atau 1,34% pada 34.121,08, S&P 500 turun 60,05 poin atau 1,35% pada 4.372,94, dan Nasdaq Composite turun 244,94 poin, atau 1,63 %, pada 14.799,03.

Sepuluh dari 11 sektor utama S&P turun pada awal perdagangan. Sektor industri, keuangan, dan energi yang sensitif terhadap kondisi ekonomi turun antara 1,6% dan 3,2%.

Sub-indeks perbankan turun 2,9%, mengikuti imbal hasil US Treasury karena investor berbondong-bondong k obligasi di tengah kekhawatiran tentang default pengembang properti China Evergrande.

Baca Juga: Membaca arah mata uang global jelang pertemuan FOMC Meeting

Saham terkait teknologi kelas berat Microsoft Corp, pemilik Google Alphabet Inc, Amazon.com Inc, Apple Inc dan Tesla Inc, yang cenderung berkinerja lebih baik selama ketidakpastian ekonomi, turun antara 0,6% dan 2,8%.

Asal tahu, Wall Street telah terluka pada bulan ini oleh kekhawatiran tingkat pajak perusahaan yang berpotensi lebih tinggi akan mengurangi pendapatan dan mengabaikan tanda-tanda inflasi mungkin telah mencapai puncaknya. Indeks S&P 500 berada pada jalur untuk menghentikan kenaikan beruntun tujuh bulan.

Semua mata saat ini akan tertuju pada pertemuan kebijakan The Fed, di mana bank sentral diperkirakan akan meletakkan dasar untuk pengurangan, meskipun konsensusnya adalah untuk pengumuman sebenarnya akan ditunda hingga pertemuan November atau Desember.

"Pasar telah dihargai dengan sempurna untuk waktu yang lama dan jeda pada September ini yang tampaknya cukup musiman sepanjang sejarah, pasar berurusan dengan hal yang paling mereka benci - ketidakpastian," kata David Bahnsen, chief investment officer, The Bahnsen Group in Newport Beach, California.

Baca Juga: Simak proyeksi IHSG dan rekomendasi saham untuk perdagangan Selasa (21/9)

"Ada ketidakpastian seputar geopolitik, kebijakan kesehatan masyarakat, pajak dan undang-undang pengeluaran, tetapi pasar ini hampir tidak mengalami volatilitas penurunan untuk waktu yang lama dan kemunduran sudah lama tertunda.

Analis di Morgan Stanley mengatakan mereka memperkirakan koreksi 10% di S&P 500 karena The Fed mulai mengendurkan dukungan moneternya. Selain itu, tanda-tanda pertumbuhan ekonomi yang terhenti dapat memperdalamnya menjadi 20%.

Indeks volatilitas CBOE, yang dikenal sebagai pengukur ketakutan Wall Street, mencapai level tertinggi dalam sebulan.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
The Hybrid Salesperson The New Way to Sell in The New Era Certified Supply Chain Manager (CSCM) Batch 2

[X]
×