kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45947,02   0,16   0.02%
  • EMAS938.000 -1,26%
  • RD.SAHAM 0.64%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Wall Street dibuka naik, didorong dari berita Pfizer dan BioNTech soal Omicron


Rabu, 08 Desember 2021 / 21:58 WIB
Wall Street dibuka naik, didorong dari berita Pfizer dan BioNTech soal Omicron
ILUSTRASI. Wall Street

Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wall Street dibuka lebih tinggi pada perdagangan Rabu (8/12). Setelah Pfizer dan BioNTech mengatakan bahwa tiga dosis vaksin Covid-19 mereka terbukti memiliki efek penetral terhadap varian baru virus corona Omicron dalam tes laboratorium.

Melansir Reuters, Dow Jones Industrial Average dibuka naik 2,58 poin atau 0,01% ke 35.716,85. Indeks S&P 500 dibuka lebih tinggi sebesar 4,11 poin atau 0,09% pada 4.690,86 dan Nasdaq Composite naik 3,73 poin atau 0,02% menjadi 15.690,65 pada bel pembukaan.

Saham Pfizer naik tipis setelah mengatakan tiga dosis vaksinnya efektif untuk menetralkan varian omicron. Pfizer mengatakan dua dosis masih dapat melindungi terhadap parahnya penyakit.

Saham terkait perjalanan, yang telah mendorong lebih tinggi sepanjang minggu karena investor bertaruh pada pembukaan kembali ekonomi, melanjutkan relinya pada perdagangan pagi.

Baca Juga: Wall Street melaju kencang hingga tutup pasar Selasa (7/12)

Saham Delta dan American Airlines naik sekitar 1%. Royal Caribbean, Las Vegas Sands dan Expedia masing-masing naik sekitar 2%.

Pada hari Selasa (7/12) kemarin, S&P 500 dan Nasdaq Composite membukukan hari terbaik mereka sejak Maret.

Dow Jones Industrial Average menguat 492 poin dibantu oleh kenaikan saham Apple, Salesforce, dan American Express. Indeks acuan S&P 500 juga mencatat kenaikan 2,1%.

Nasdaq Composite yang berfokus pada teknologi adalah pemain yang menonjol setelah naik lebih dari 3%.

Semua 11 sektor positif pada hari Selasa, dipimpin oleh teknologi, naik 3,5%.

Pasar saham telah pulih pekan ini dari penurunan pasar minggu lalu di tengah kekhawatiran varian omicron dan kemungkinan program pembelian obligasi Federal Reserve yang lebih cepat dari perkiraan.

Dalam berita saham individu, saham Apple naik 0,8% meskipun ada laporan bahwa pembuat iPhone diperkirakan turun 15 juta unit dari target 230 juta unit tahun ini karena masalah rantai pasokan.

Saham teknologi memimpin, dengan Nasdaq naik 4% sejak Senin. Dow dan S&P 500 mencatat kenaikan dua hari terbesar sejak November 2020.

Kepala Analis Pasar Global JPMorgan Marko Kolanovic mengatakan pada hari Selasa bahwa investor dapat mempercayai rebound saham ini.

“Ketika berita Omicron diputar pada malam Thanksgiving, jelas ada reaksi berlebihan,” kata Kolanovic, Institutional Investor Hall of Fame strategis pada “Halftime Report” CNBC Selasa.

Baca Juga: IHSG rawan koreksi pada Kamis (9/12), cermati rekomendasi saham-saham ini

"Pasar terjual dengan sangat cepat karena berita yang tidak terlalu dapat diandalkan," tambahnya. “Dan sekarang pada dasarnya memulihkan.”

Kenaikan pekan ini telah menempatkan rata-rata indeks acuan kembali dalam jarak yang sangat dekat dengan rekor tertinggi mereka. Dow adalah 2,3% dari rekornya, S&P 500, dan Nasdaq masing-masing 1,2% dan 3,2% dari tertinggi sepanjang masa.

Pada hari Rabu, Biro Statistik Tenaga Kerja akan merilis Lowongan Kerja dan Survei Perputaran Tenaga Kerja Oktober. Ekonom yang disurvei oleh Dow Jones memperkirakan ada 10,6 juta posisi terbuka di Oktober, naik dari 10,4 juta di September.

Selanjutnya: Emas Bergerak di Kisaran Sempit, Tertahan Investor Menanti Data Harga Konsumen AS

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×