kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45952,23   -6,72   -0.70%
  • EMAS1.033.000 0,49%
  • RD.SAHAM -0.04%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Wall Street Turun Tajam Jelang Akhir Pekan Saat Data Tenaga Kerja AS Membaik


Jumat, 02 Desember 2022 / 22:42 WIB
Wall Street Turun Tajam Jelang Akhir Pekan Saat Data Tenaga Kerja AS Membaik
ILUSTRASI. Indeks saham AS turun tajam pada hari Jumat, dengan Nasdaq yang padat teknologi memimpin kerugian.


Reporter: Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks saham AS turun tajam pada hari Jumat, dengan Nasdaq yang padat teknologi memimpin kerugian. Penambahan pekerjaan yang lebih tinggi dari perkiraan pada bulan November menghidupkan kembali kekhawatiran investor tentang Federal Reserve yang melanjutkan jalur pengetatan kebijakan moneter yang agresif.

Jumat (2/12) pukul 22.40 WIB, Dow Jones Industrial Average turun 0,60% ke 34.190. Indeks S&P 500 melorot 0,78% ke 4.044. Sedangkan Nasdaq Composite melorot 1,01% ke 11.365.

Laporan pekerjaan Departemen Tenaga Kerja Amerika Serikat (AS) menunjukkan, nonfarm payrolls naik 263.000, dibandingkan dengan perkiraan 200.000. Pengusaha AS mempekerjakan lebih banyak pekerja daripada yang diharapkan pada bulan November dan menaikkan upah meskipun kekhawatiran resesi meningkat. Tingkat pengangguran AS tetap tidak berubah, seperti yang diharapkan.

"Penciptaan lapangan kerja yang kuat dan kenaikan upah yang besar menggarisbawahi argumen The Fed bahwa lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk mengendalikan inflasi," kata James Knightley, kepala ekonom internasional di ING kepada Reuters.

Baca Juga: Menakar Efek Anjloknya Saham Gojek Tokopedia (GOTO) Terhadap Pergerakan IHSG

"Menambah masalah Fed, kondisi moneter telah mengendur dalam beberapa pekan terakhir karena dolar dan imbal hasil Treasury jangka panjang telah jatuh dan spread kredit telah menyempit. Ini menghilangkan efek pengetatan dari kenaikan suku bunga Fed baru-baru ini," imbuh Knightley.

Knightley memperkirakan, kenaikan suku bunga 50 basis poin lebih lanjut pada bulan Desember dan Februari, dengan potensi pengetatan yang perlu berlangsung lebih lama.

Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) yang menetapkan suku bunga bertemu pada 13-14 Desember. Pertemuan ini akan menutup tahun yang bergejolak yang membuat bank sentral merespons wabah inflasi tercepat sejak 1980-an dengan kenaikan suku bunga tercepat sejak untuk mencoba mengimbanginya.

Investor sekarang melihat peluang 87% bahwa Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin pada bulan Desember, turun dari 91% sebelum data pekerjaan dipublikasikan pada hari Jumat.

Baca Juga: IHSG Melemah 0,48% Sepekan, Ini Sebabnya

Semua 11 sektor S&P 500 utama turun pada awal perdagangan.

Saham-saham pertumbuhan dan perusahaan teknologi seperti Apple Inc dan Nvidia Corp masing-masing turun 1,4% dan 3,1%. Imbal hasil Treasury pulih dari posisi terendah dalam beberapa minggu dan menekan saham megacap yang sensitif terhadap suku bunga.

Harga saham perusahaan semikonduktor Marvell Technology Inc anjlok 6,8% setelah pendapatan kuartalan dan pendapatan tidak sesuai ekspektasi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Storytelling with Data Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×