kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45906,39   -1,49   -0.16%
  • EMAS953.000 -0,83%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

Wall Street anjlok lebih dari 3%, dipicu melonjaknya kasus corona global


Kamis, 29 Oktober 2020 / 05:50 WIB
Wall Street anjlok lebih dari 3%, dipicu melonjaknya kasus corona global

Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street anjlok lebih dari 3% pada akhir perdagangan Rabu (28/10) karena melonjaknya kasus virus corona secara global dan kekhawatiran kemungkinan pemilihan presiden yang digelar pekan depan.

Indeks Dow Jones Industrial Average melorot 943,24 poin atau 3,43% ke 26.519,95, S&P 500 melemah 119,65 poin atau 3,53% ke 3.271,03 dan Nasdaq Composite anjlok 426,48 poin atau 3,73% ke 11,004,87.

Mengutip Reuters, pandemi yang meningkat dan kegagalan Washington untuk mencapai kesepakatan tentang stimulus fiskal baru sebelum pemilihan 3 November mendorong ketiga indeks saham ditutup melorot lebih dari 3%.

Aksi jual dipercepat selama menit terakhir sesi, dengan Dow dan patokan S&P 500 membukukan penurunan harian terbesar mereka sejak 11 Juni.

Saham hotel, maskapai penerbangan, dan perusahaan terkait rekreasi lainnya yang sensitif terhadap gejolak terkait Covid-19 merosot, dengan indeks maskapai penerbangan S&P 1500 turun 4,3%. 

Baca Juga: Indeks bursa Wall Street ambles lagi akibat lonjakan kasus corona di AS dan Eropa

Indeks energi turun 4,2% karena harga minyak jatuh di tengah kekhawatiran penurunan permintaan bahan bakar yang lebih dalam.

Saham teknologi membebani pasar dengan penurunan 4,33%. Saham perusahaan teknologi besar yakni Apple, Alphabet dan Facebook - yang akan melaporkan hasil pada hari Kamis, semuanya turun 4,6% atau lebih. Dengan Microsoft dan Amazon.com, mereka paling membebani S&P 500.

Volume perdagangan saham di bursa AS mencapai 11 miliar saham.

Dua belas negara bagian AS mencetak rekor jumlah pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit, sementara Jerman dan Prancis mengumumkan rencana untuk menutup sebagian besar aktivitas publik selama sebulan ketika pandemi melonjak di seluruh Eropa.

"Jelas virus itu di luar kendali. Ini melonjak, itu buruk," kata Eric Kuby, kepala investasi di North Star Investment Management Corp di Chicago seperti dikutip Reuters. 

"Konsep bahwa ... itu akan menghilang hanyalah asumsi yang salah."

Enam hari menjelang pemilihan, pengukur ketakutan Wall Street melonjak ke level tertinggi sejak 15 Juni. Kekhawatiran bahwa pemenang mungkin tidak diumumkan pada malam 3 November juga mendorong aksi jual yang luas.

Penantang Demokrat Joe Biden memimpin Presiden Donald Trump secara nasional dengan 10 poin persentase, menurut jajak pendapat Reuters / Ipsos, tetapi persaingan lebih ketat di negara bagian, yang akan menentukan pemenangnya.

Chris Zaccarelli, kepala investasi di Independent Advisor Alliance di Charlotte, North Carolina mengatakan, para investor mengkhawatirkan berbagai kemungkinan hasil: bahwa pemilu dapat diganggu gugat; sebuah "gelombang biru" memberi Biden kemenangan dan kendali Demokratnya atas Kongres; atau bahwa Trump terpilih kembali.

"Karena orang-orang melihat skenario yang mungkin terjadi dengan pemilu, tidak ada jawaban yang baik untuk jangka pendek," katanya.

Selanjutnya: Wall Street: Dow Jones dan S&P 500 Turun Karena Kekhawatiran Kinerja dan Stimulus AS

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
MENAGIH UTANG ITU MUDAH Basic Social Media Marketing Strategy (Facebook & Instagram) Batch 7

[X]
×