kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45918,06   -1,45   -0.16%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall St Naik 3 Hari Berturut-Turut Saat Pemilihan Paruh Waktu Dimulai


Selasa, 08 November 2022 / 22:55 WIB
Wall St Naik 3 Hari Berturut-Turut Saat Pemilihan Paruh Waktu Dimulai
ILUSTRASI. Wall Street


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wall Street naik untuk sesi ketiga berturut-turut pada perdagangan Selasa (8/11). Saat pemungutan suara paruh waktu dimulai yang akan menentukan kendali Kongres.

Melansir Reuters, pada pukul 09:54 waktu setempat, Dow Jones Industrial Average naik 201,56 poin atau 0,61% pada 33.028.56, didorong oleh saham pembuat obat Amgen Inc, yang naik 3,6% mencapai rekor tertinggi setelah melaporkan data positif terkait obat kolesterolnya. .

Indeks S&P 500 naik 11,56 poin atau 0,30% pada 3.818,36 dan Nasdaq Composite naik 36,86 poin atau 0,35% pada 10.601,38. Dipicu naiknya saham pembuat chip Nvidi Corp 2,6%, membantu mengimbangi penurunan 4,2% saham pembuat mobil listrik Tesla Inc.

Baca Juga: Wall Street Dibuka Naik Saat Pemilihan Paruh Waktu AS Dimulai

Asal tahu, semua 435 kursi DPR dan 35 kursi Senat ada dalam surat suara. Peramal nonpartisan dan jajak pendapat menunjukkan, peluang kuat Partai Republik memenangkan mayoritas DPR dan persaingan ketat untuk kontrol Senat.

Investor juga mengharapkan hasil yang sama karena kontrol bahkan satu kamar Kongres oleh Partai Republik akan memeriksa dorongan legislatif Presiden Joe Biden untuk lebih banyak peraturan bisnis dan membantu menuntut pemotongan pengeluaran.

Saham di sektor perawatan kesehatan, energi dan pertahanan dapat melihat lebih banyak volatilitas setelah pemilihan.

"Pasar memandang keuntungan Partai Republik sebagai hal yang positif untuk bisnis pada saat ini," kata Christopher Grisanti, kepala analis MAI Capital Management di Cleveland.

"Kemenangan Partai Republik dipandang sebagai menghapus peraturan saat ini, seperti di sektor energi, atau peraturan potensial di masa depan seperti di sektor farmasi."

Kemenangan mengejutkan bagi Demokrat, bagaimanapun, dapat meningkatkan kekhawatiran tentang regulasi sektor teknologi serta pengeluaran anggaran yang dapat menambah inflasi yang sudah tinggi, menurut pelaku pasar.

Baca Juga: Simak Proyeksi IHSG dan Rekomendasi Saham untuk Perdagangan Rabu (9/11)

Investor juga menunggu rilis data inflasi pada hari Kamis, yang diperkirakan akan menunjukkan pelonggaran harga konsumen dan memberikan petunjuk lebih lanjut tentang apakah Federal Reserve dapat beralih ke kenaikan suku bunga yang lebih kecil.

Pedagang saat ini terbagi tentang apakah The Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin atau 75 basis poin pada pertemuan bank sentral pada bulan Desember, menurut alat CME Fedwatch.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×