kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45688,11   9,81   1.45%
  • EMAS918.000 0,77%
  • RD.SAHAM -0.69%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Virus corona menekan harga minyak, berikut prediksi analis


Selasa, 28 Januari 2020 / 20:30 WIB
Virus corona menekan harga minyak, berikut prediksi analis
ILUSTRASI. Harga minyak.

Reporter: Muhammad Kusuma | Editor: Herlina Kartika

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak mentah dunia terus tertekan dipicu oleh kecemasan terhadap wabah virus corona dari Wuhan, China. Mengutip Bloomberg, Selasa (28/1) pukul 20.10 WIB, harga minyak jenis west texas intermediate (WTI) untuk pengiriman Maret 2010 di New York Mercantile Exchange ada di US$ 53,43 per barel, naik 0,54%  dari sehari sebelumnya yang ada di US$ 53,14 per barel. Namun, bila dihitung selama sepekan, harga minyak masih turun 8,47% dari level US$ 58,38 per barel. 

Analis PT Finex Berjangka Nanang Wahyudin mengatakan, meskipun mengalami rebound, harga minyak masih akan turun. Menurutnya, virus corona menjadi faktor utama yang memicu pasar minyak bergejolak. 

Baca Juga: Harga minyak mentah mulai rebound, minyak WTI ke US$ 53,22 dan Brent ke US$ 58,58

Investor yang sebelumnya berinvestasi pada minyak melakukan penarikan besar-besaran sehingga harga minyak menjadi tertekan.

“Kekhawatiran virus akan mengurangi konsumsi bahan bakar karena perjalan dibatasi,” jelasnya kepada Kontan.co.id Selasa (28/1).

Harga minyak akan terus memburuk apabila virus corona masih belum dapat teridentifikasi dan terus menyebar. Bahkan Nanang memperkirakan harga minyak dapat menyentuh level US$ 50,5 per barel jika wabah penyakit ini terus mengancam.

Analis Central Capital Futures Wahyu Tribowo Laksono mengatakan virus corona akan berdampak pada minyak karena sektor pariwisata dan perhubungan khususnya transportasi udara akan dibatasi oleh pemerintah China.

Berkurangnya jumlah penerbangan dari dan ke China membuat permintaan minyak mentah dan produk turunannya menurun. Padahal pasokan minyak terlampau banyak.

“Jelas efek kepada perhubungan atau transportasi khususnya penerbangan memang signifikan dan akhirnya menekan harga minyak,” terangnya.




TERBARU

Close [X]
×