kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45992,89   -4,36   -0.44%
  • EMAS1.138.000 0,35%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Tokopedia Dapat Investasi US$ 1,5 Miliar dari TikTok, Prospek GOTO Kian Cerah


Senin, 11 Desember 2023 / 18:18 WIB
Tokopedia Dapat Investasi US$ 1,5 Miliar dari TikTok, Prospek GOTO Kian Cerah
ILUSTRASI. Pekerja membawa kemasan paket dari Tokopedia di Titipaja Warehouse, Jakarta, Jumat (28/5/2021). ANTARA FOTO/M Agung Rajasa/foc.


Reporter: Yuliana Hema | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID- JAKARTA. Prospek kinerja PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO) semakin cerah. Ini seiringan dengan investasi TikTok Pte. Ltd. senilai US$ 1,5 miliar kepada entitas usaha GOTO, yakni PT Tokopedia. 

Sekretaris Perusahaan GoTo Koesoemohadiani menjelaskan investasi TikTok akan dibagi menjadi beberapa bagian. Pertama, sebesar US$ 340 juta atau Rp 5,33 triliun untuk pembelian aset Tokopedia. 

"Pembelian aset milik Tokopedia itu berupa kontrak bisnis dan hak eksklusif untuk menghidupkan kembali TikTok Shop di Indonesia," kata dia, Senin (11/12). 

Kedua, TikTok juga akan menggelontorkan US$ 840 juta atau Rp 13,18 triliun. Dana ini bakal dipakai TikTok untuk mencaplok dan membayar atas saham baru yang dikeluarkan PT Tokopedia. 

Baca Juga: TikTok Jadi Pengendali Tokopedia, Begini Respons idEA

"Pada saat penyelesaian rencana investasi, Tokopedia juga akan menerima promissory note dari TikTok sebesar US$ 1 miliar atau Rp 15,7 triliun," jelas wanita yang akrab dipanggil Diani ini.

Promissory note itu dapat digunakan untuk kebutuhan modal kerja Tokopedia di masa mendatang. Namun manajemen belum memastikan kapan dana itu akan seluruhnya dibagikan. 

Jika TikTok menyelesaikan seluruh rangkaian proses investasi, maka kepemilikan perusahaan asal China ini akan menggenggam 75,01% saham PT Tokopedia. Sementara GOTO memiliki 24,99%. 

"Kami telah sepakat kepemilikan GOTO di Tokopedia tidak akan terdilusi lebih lanjut dikarenakan pendanaan di masa depan dari TikTok," tutur Diani. 

Diani bilang seluruh rangkaian investasi diharapkan bisa selesai pada kuartal I-2024. Namun dia menekankan, target itu bisa tercapai asal persyaratan pendahuluan sudah terpenuhi. 

Nantinya TikTok akan menjadi pemegang pengendali PT Tokopedia. Dengan begitu, beban keuangan yang selama ini tercatat di laporan keuangan konsolidasi GOTO akan berpindah ke TikTok. 

"GOTO juga akan menerima arus pendapatan yang berkelanjutan dari Tokopedia sehingga berkontribusi langsung kepada EBITDA Grup GoTo," kata Diani. 

 

Baca Juga: TikTok Shop Kembali dengan Menggandeng Tokopedia, Ini Kata Pengamat

Jadi Katalis Positif

Sejalan dengan itu, GOTO akan bisa fokus untuk mengembangkan sumber daya dan modal kepada lini bisnis layanan on-demand dan financial technology melalui GoPay. 

Direktur Utama Kiwoom Sekuritas Chang-kun Shin menilai meski TikTok akan menjadi pengendali Tokopedia, tetapi GOTO akan tetap memperoleh keuntungan. 

"GOTO akan menerima pendapatan yang diterima atas transaksi yang terjadi di platform Tokopedia. Ini akan berkontribusi pada EBITDA," kata Shin kepada Kontan, Senin (11/12). 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Strategi Digital Marketing 2024 Menguasai Perubahan dan Meningkatkan Konversi #BisnisJangkaPanjang #TanpaCoding #PraktekLangsung Mastering Capital Budgeting

[X]
×