kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45716,20   6,84   0.96%
  • EMAS913.000 0,55%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN -0.19%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.21%

Timah jadi komoditas logam industri terburuk di 2019


Jumat, 10 Januari 2020 / 21:15 WIB
Timah jadi komoditas logam industri terburuk di 2019
ILUSTRASI. Pekerja melakukan bongkar muat Timah di Pelabuhan Sunda Kelapa

Reporter: Hikma Dirgantara | Editor: Anna Suci

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sepanjang 2019, timah mengukuhkan diri sebagai komoditas logam industri dengan kinerja terburuk. Berdasarkan data Bloomberg, harga timah kontrak tiga bulanan di London Metal Exchange (LME) sepanjang 2019 lalu melemah 11,81%.

Mengingat di akhir 2019 lalu, harga timah ambruk ke US$ 17.175 per metrik ton. Padahal di awal 2019, harga timah sempat meroket ke US$ 20.000 per metrik ton. 

Direktur Garuda Berjangka Ibrahim menjelaskan, kinerja buruk timah tak terlepas dari sentimen eksternal. Mulai dari perang dagang antara Amerika Serikat (AS) dan China yang memanas sepanjang tahun serta Brexit yang tak kunjung kelar. 

Baca Juga: Harga nikel catatkan kinerja terbaik dibanding logam industri lain di 2019

Lebih lanjut Ibrahim bilang, dengan timah yang diperjualbelikan di LME, tak mengherankan jika keluarnya Inggris dari Uni Eropa atawa Brexit berdampak besar terhadap pergerakan harga timah.

"Selain ketidakpastian Brexit, perang dagang antara China-AS juga punya dampak besar karena membuat China membatasi impornya, padahal Negeri Tirai Bambu merupakan salah satu [asar terbesar untuk timah," jelas dia, Jumat (10/1)

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×