kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45757,14   -3,18   -0.42%
  • EMAS1.006.000 -0,30%
  • RD.SAHAM 1.46%
  • RD.CAMPURAN 0.61%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Tekanan dari dalam negeri akan mengimpit rupiah pada Selasa (4/8)


Senin, 03 Agustus 2020 / 18:10 WIB
Tekanan dari dalam negeri akan mengimpit rupiah pada Selasa (4/8)
ILUSTRASI. Pada Senin (3/8), rupiah di pasar spot ditutup melemah 0,21% ke level Rp 14.630 per dolar Amerika Serikat (AS).

Reporter: Hikma Dirgantara | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Menyambut perdagangan Selasa (4/8), rupiah diperkirakan belum akan keluar dari tekanan. Pada Senin (3/8), rupiah di pasar spot ditutup melemah 0,21% ke level Rp 14.630 per dolar Amerika Serikat (AS).

Pelemahan tidak hanya terjadi di pasar spot, namun juga di kurs tengah Bank Indonesia (BI). Mata uang Garuda ini ditutup terdepresiasi 0,51% ke level Rp 14.713 per dolar AS.

Analis Global Kapital Investama Alwi Assegaf memproyeksikan rupiah akan berpotensi melanjutkan pelemahan besok. Salah satu faktor penyebabnya diperkirakan akan datang dari sentimen data dalam negeri.

Baca Juga: Kurs rupiah berpeluang melemah lagi pada Selasa (4/8), cermati katalis berikut

"Menjelang rilis data PDB Indonesia kuartal II-2020 pada Rabu, yang diperkirakan kontraksi 6,2%, setelah di kuartal pertama terkontraksi 2,4%. Hal ini mengindikasikan ancaman resesi semakin nyata karena dua kuartal telah berturut-turut mengalami kontraksi," ujar Alwi kepada Kontan.co.id, Senin (3/8).

Alwi menambahkan, kekhawatiran resesi juga muncul karena meningkatnya jumlah kasus virus di dalam negeri, khususnya di Jakarta. Hal ini kemudian meningkatkan kekhawatiran pasar bahwa Jakarta akan kembali memberlakukan PSBB secara ketat. Ini juga terkait peringatan dari Gubernur DKI Jakarta Anis Baswedan yang akan menarik emergency brake jika situasi lonjakan kasus virus corona terus berlangsung.

Baca Juga: Rupiah hari ini ditutup melemah 0,21% ke Rp 14.630 per dolar AS

"Pelemahan rupiah ini terjadi, bahkan ketika data ekonomi dalam negeri mulai membaik. Markit manufacturing PMI terkontraksi 46,9 di Juli, di mana angka tersebut lebih baik dari bulan sebelumnya yang kontraksi 39,1, dan di atas perkiraan 42,3. Kemudian data inflasi yang rendah, yang biasanya positif bagi pergerakan SBN, juga gagal mengangkat sentimen untuk rupiah," tambah Alwi.

Dengan kondisi tersebut, Alwi memproyeksikan rupiah pada perdagangan besok akan berada di kisaran Rp 14.540 per dolar AS-Rp 14.710 per dolar AS.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×