Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.175
  • EMAS709.000 -0,56%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Surya Citra (SCMA) anggarkan capex Rp 580 miliar tahun ini

Sabtu, 18 Mei 2019 / 13:09 WIB

Surya Citra (SCMA) anggarkan capex Rp 580 miliar tahun ini
ILUSTRASI. Sutanto Hartono

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Emiten media PT Surya Citra Media Tbk (SCMA, anggota indeks Kompas100 ini,) menganggarkan belanja modal atau capital expenditure (capex) pada tahun ini sebesar Rp 580 miliar. Direktur Utama SCMA Sutanto Hartono mengatakan, sebanyak Rp 200 miliar akan digunakan untuk pemeliharaan.

"Sisanya untuk proyek baru, yakni pembangunan infrastruktur di Jawa Timur dan renovasi fasilitas yang ada di Jakarta," kata dia, Kamis (16/5). Seluruh capex tersebut berasal dari kas internal perusahaan.


Tahun ini, SCMA juga akan mengakuisisi dua perusahaan digital dan satu modal ventura dengan total nilai Rp 360 miliar. Mereka adalah PT Vidio Dot Com, PT Kapanlagi Dot Com Networks, dan PT Binary Ventura Indonesia.

Tiga perusahaan tersebut juga berada di bawah naungan induk perusahaam SCMA, yakni PT Elang Mahkota Teknologi Tbk (EMTK). Sutanto mengatakan, proses akusisi ini diperkirakan akan selasai pada akhir Mei 2019.

Dana akusisi ini bersumber dari Penambahan Modal Tanpa Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (PMTHMETD) atau private placement SCMA yang akan dilaksanakan dalam waktu dekat.

Menurut Sutanto, private placement yang dilakukan perusahaannya dalam waktu dekat ini hanya ditujukan untuk akusisi. “Sisanya belum ada rencana untuk apa karena masih diskusi dengan investor lain,” kata dia.

Sebagai informasi, jumlah maksimal private placement tersebut adalah 1,46 miliar saham atau 10% dari modal ditempatkan dan disetor. Dari jumlah saham maksimal ini, perusahaan bakal meraup sekitar Rp 3,58 triliun melalui aksi korporasi tersebut. Jangka waktu private placement tersebut adalah selama dua tahun.

SCMA memilih mengakuisisi media digital karena melihat pertumbuhan positif dari iklan lewat media ini. Ia ingin mengekspansi bisnis iklannya ke industri yang lebih luas selain televisi.

Oleh karena itu, menurut Sutanto, masuknya PT Vidio Dot Com dan PT Kapanlagi Dot Com Networks akan lebih memudahkan SCMA untuk menyediakan platform iklan yang lebih beragam. “Sehingga konten maupun pesan dari iklan atau kampanye yang mereka tuju kepada pemirsa maupun konsumen potensial mereka akan lebih komprehensif,” kata dia.

Perusahaan ini juga ingin mengekspansi bisnis distribusi dan produksi kontennya. Masuknya media digital ke bisnis SCMA ini akan memberikan pilihan tambahan ke kliennya. SCMA tidak ingin hanya memberikan jasa pelayanan untuk konten yang disiarkan di televisi tapi juga yang disiarkan di media digital.

Apalagi, ia melihat potensi dari para kliennya saat ini yang memiliki aset digital, seperti media sosial dan situs web. “Dengan begitu, konten yang dibuat SCMA tidak hanya bisa masuk ke televisi, tetapi juga dapat dimanfaatkan langsung oleh pengiklan dengan memasukkannya ke media sosial dan situs web mereka,” ucap Sutanto.

Di samping itu, dengan mengakuisisi bisnis digital ini, SCMA bisa melakukan co-investment terhadap konten-konten yang diproduksi atau ditayangkan di Vidio.com. Mengingat, target khalayak antara SCTV dan Vidio.com tak jauh berbeda. Misalnya, tayangan seri drama yang sudah muncul di Vidio.com, kemudian bisa ditayangkan di SCTV.


Reporter: Nur Qolbi
Editor: Azis Husaini
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0458 || diagnostic_web = 0.2909

Close [X]
×