kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45997,25   4,56   0.46%
  • EMAS1.134.000 0,18%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Simak Rekomendasi Saham yang Bisa Dicermati Usai IHSG Menyentuh All Time High


Sabtu, 06 Januari 2024 / 06:05 WIB
Simak Rekomendasi Saham yang Bisa Dicermati Usai IHSG Menyentuh All Time High
ILUSTRASI. Pegawai beraktivitas di dekat layar yang menampilkan data saham Bursa Efek Indonesia di Jakarta, Rabu (2/8/2023). Tribunnews/Jeprima


Reporter: Aulia Ivanka Rahmana | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kinerja pasar saham Indonesia terlihat semakin bersinar. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) kembali menyentuh level tertinggi (all time high) pada Jumat (5/1). 

Pada sesi I, Jumat (5/1), IHSG sempat menyentuh level 7.403,57. Namun di akhir perdagangan, IHSG ditutup melemah 9,14 poin atau 0,12% ke 7.350,61.

Head Customer Literation and Education Kiwoom Sekuritas Oktavianus Audi mengatakan bahwa potensi kenaikan ini sudah ia prediksi sejak awal. Hal ini terjadi karena adanya realokasi portofolio di awal tahun 2024.

"Telah terlihat saham-saham blue chip, karena kami melihat kondisi saat ini berbeda dibandingkan tahun lalu, seperti inflasi yang terkendali dan sikap bank sentral yang mulai dovish," kata Oktavianus kepada Kontan.co.id, Jumat (5/1).

Baca Juga: IHSG Sempat Sentuh All Time High pada Jumat (5/1), Ini Kata Analis

Meskipun begitu, ia menilai bahwa kenaikan tidak akan berlangsung lama. Karena pasar saham masih akan dipengaruhi tingginya suku bunga acuan meski ada potensi pemangkasan. Terlihat yield obligasi juga masih berada di level tinggi.

Namun terdapat beberapa faktor yang bisa jadi pendorong IHSG, di antaranya, telah terjadi realokasi portofolio, laporan kinerja para emiten di setahun penuh 2023 yang diperkirakan tumbuh positif, dan sikap bank sentral yang diperkirakan akan mulai dovish di Januari 2024.

Oktavianus merekomendasikan overweight untuk sektor keuangan, transportasi dan properti dengan melihat potensi pertumbuhan positif seiring dengan stabilnya pertumbuhan ekonomi Indonesia, terkendalinya inflasi dan potensi melonggarnya kebijakan moneter bank sentral di tahun 2024.

Untuk saham, ia merekomendasikan buy pada saham BBRI dengan target harga Rp 6.300 per saham, buy pada saham BBCA dengan target harga Rp 10.300 per saham, dan buy pada saham TLKM dengan target harga Rp 4.700 per saham.

Di sisi lain, Head Of Research Mega Capital Sekuritas Cheril Tanuwijaya mengatakan, kenaikan IHSG hingga menyentuh rekor tertinggi tersebut akibat January Effect yang akan berlangsung hingga akhir Januari dengan target 7.430.

 

Baca Juga: IHSG Cetak Rekor Tertinggi Baru, Potensial Menuju Level 7.600?

"Penopang IHSG yang membuat rekor baru adalah emiten perbankan yang bertepatan dengan sentimen pembagian dividen dan harapan akan pemangkasan suku bunga, membuat investor asing kembali masuk," kata Cheril kepada Kontan.co.id, Jumat (5/1).

Meskipun IHSG telah mencapai all time high, Oktavianus tetap menargetkan IHSG pada level 8.000 untuk tahun ini. Sementara Cheril optimistis IHSG akan mencapai 7.700 hingga akhir tahun ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×