kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.935
  • EMAS714.000 1,28%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Sentimen kinerja hanya sementara, Analis: Investor lebih melihat rencana ekspansi


Selasa, 06 November 2018 / 15:43 WIB

Sentimen kinerja hanya sementara, Analis: Investor lebih melihat rencana ekspansi
ILUSTRASI. Bursa Efek Indonesia

Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sebanyak 87% perusahaan tercatat atau sebanyak 519 perusahaan telah menyampaikan laporan keuangan kuartal III-2018. Dari angka tersebut, kinerja perusahaan-perusahaan yang ada di Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatatkan hasil yang cukup baik.

Direktur Bursa Efek Indonesia, I Gede Nyoman Yetna menyebut pendapatan emiten-emiten di BEI naik 10% atau Rp 185 triliun dari Rp 1.876 triliun pada kuartal III-2017 menjadi Rp 2.061 triliun pada kuartal-III-2018.


Sementara itu, laba bersih emiten-emiten tersebut mencatatkan kenaikan sebesar 12% atau Rp 26 triliun dari sebesar Rp 218 triliun pada kuartal III-2017 menjadi sebesar Rp 244 triliun pada kuartal III-2018.

Kepala Riset Reliance Sekuritas Lanjar Nafi mengatakan, kenaikan kinerja rata-rata dari perusahaan-perusahaan tercatat ini umumnya bisa menjadi sentimen positif bagi Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG). "Karena optimisme investor pada kinerja saham-saham Indonesia yang membaik di tengah tekanan setimen global," kata Lanjar kepada Kontan.co.id, Selasa (6/11).

Beberapa hal menurutnya menyebabkan kenaikan tersebut diantaranya adalah karena efisiensi yang dilakukan oleh perusahaan-perusahaan yang ada di BEI dan fundamental perusahaan yang juga semakin baik.

Meski begitu, Lanjar menyebut sentimen ini hanyalah sentimen sementara saja bagi IHSG karena hal ini biasanya terjadi setelah adanya earning season. Selanjutnya, perilaku investor dan juga sentimen akan lebih berpengaruh bagi IHSG.

"Perilaku lebih ke kepercayaan investor pada rencana ekspansi emiten di tahun depan dan adanya window dressing," lanjut Lanjar.

Ia mengatakan beberapa sektor dengan kenaikan laba juga patut diperhatikan seperti emiten-emiten di sektor industri dasar dan properti serta konstruksi. Untuk saham industri dasar, Lanjar memilih emiten-emiten yang terkait dengan peternakan terkait dengan kebijakan menyoal pakan ternak dan juga kebijakan harga unggas.

Sementara untuk sektor properti dan konstruksi, Ia melihat sebaiknya investor mulai menpertimbangkan untuk membeli setelah pemilihan umum 2019 karena pemerintah yang sepakat menunda beberapa proyek guna mengurangi impor bahan baku konstruksi demi menjaga rupiah.

Dengan adanya sentimen-sentimen ini, Lanjar menargetkan IHSG akan berada di level 6000-6430. Lanjar bilang target tersebut merupakan target pesimisnya.


Reporter: Elisabet Lisa Listiani Putri
Editor: Herlina Kartika
Video Pilihan

Tag
TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Redaksi | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0005 || diagnostic_api_kanan = 0.0770 || diagnostic_web = 0.3434

Close [X]
×