kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45775,90   0,60   0.08%
  • EMAS934.000 0,32%
  • RD.SAHAM 0.24%
  • RD.CAMPURAN 0.11%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Samuel Sekuritas turunkan rekomendasi saham Bukit Asam (PTBA), kenapa?


Rabu, 27 Mei 2020 / 15:54 WIB
Samuel Sekuritas turunkan rekomendasi saham Bukit Asam (PTBA), kenapa?
ILUSTRASI. Suasana penambangan batubara menggunakan bucket wheel escavator di lokasi penambangan batubara PT. Bukit Asam (PTBA) di Tanjung Enim, Sumatera Selatan (20/5). Samuel Sekuritas turunkan rekomendasi saham Bukit Asam (PTBA). KONTAN/Hendra Suhara

Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Prospek komoditas batubara yang masih suram membuat Samuel Sekuritas Indonesia mengubah rekomendasi saham PT Bukit Asam Tbk (PTBA) dari semula beli (buy) menjadi jual (sell).

Dalam risetnya pekan lalu (20/5), Analis Samuel Sekuritas Indonesia Dessy Lapagu mengatakan pasar batubara global masih akan tertekan akibat sentimen pandemi corona (Covid-19). Pelemahan terjadi pada sisi pasokan dan permintaan.

Baca Juga: Sah, OJK setujui pengangkatan Chandra Hamzah cs jadi pengurus baru Bank BTN

Dari sisi pasokan, Afrika Selatan yang berkontribusi 7% terhadap pasar batubara global mengalami penurunan permintaan domestik sehingga negara tersebut kini berfokus untuk mengurangi produksi serta volume ekspornya. Sementara dari sisi permintaan, pelemahan didominasi berasal dari negara importir batubara terbesar yaitu China dan India.

“Menurut riset Argus Seaborne Outlook, import batubara India berpotensi turun 15 juta ton menjadi 170 juta ton pada 2020 ini,” tulis Dessy dalam riset, Rabu (20/5).

Lebih lanjut, pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) turut mempengaruhi penurunan konsumsi batubara Perusahaan Listrik Negara (PLN). Meski ada kenaikan penggunaan listrik dari segmen residential (41,7% terhadap penjualan listrik PLN), namun hal ini belum mampu menutup pelemahan dari segmen industri dan komersial.

PTBA sendiri tidak menampik serapan energi listrik untuk industri dalam negeri saat ini dalam kondisi menurun setidaknya mulai bulan April 2020. Saat paparan publik yang digelar awal bulan lalu, Mega Satria, Direktur Keuangan Bukit Asam mengatakan PLN dan PT Indonesia Power (PTIP) pun sudah mengajukan penurunan pasokan batubara dari PTBA.

Baca Juga: Ini isi portofolio produk reksadana Sinarmas AM yang disuspensi oleh OJK

Per Maret 2020, emiten pelat merah ini membukukan pendapatan senilai Rp 5,12 triliun, turun 4,01% secara year-on-year. Dari sisi bottomline, PTBA mengantongi laba bersih tahun berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk senilai Rp 903,24 miliar.

Jumlah ini menyusut 20,5% bila dibandingkan dengan realisasi laba bersih periode yang sama tahun sebelumnya yang mencapai Rp 1,13 triliun. Turunnya laba bersih ini tidak lepas dari penurunan harga jual rata-rata batubara. “Kami memproyeksikan kelanjutan pelemahan permintaan dan harga batubara pada kuartal II-2020,” sambung Dessy.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×