kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45966,35   -1,31   -0.14%
  • EMAS928.000 0,54%
  • RD.SAHAM -0.35%
  • RD.CAMPURAN -0.38%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.19%

Saham-saham ini sensitif terhadap pergerakan harga emas, begini rekomendasi analis


Minggu, 10 Januari 2021 / 17:30 WIB
Saham-saham ini sensitif terhadap pergerakan harga emas, begini rekomendasi analis
ILUSTRASI. Karyawan berjalan di dekat layar pergerakan saham di gedung Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Jumat (11/12/2020). ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto/foc.

Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kilau harga komoditas emas diproyeksikan bakal memudar tahun ini. Analis NH Korindo Sekuritas Indonesia Maryoki Pajri Alhusnah menilai, seiring dengan pulihnya ekonomi di berbagai Negara akan menekan harga logam mulia ini. 

“Dengan akan dimulainya vaksinasi ini, dan jika vaksinasi tersebut berjalan dengan lancar, maka akan membuat harga emas tertekan di tahun 2021,” ujar Maryoki kepada Kontan.co.id, Jumat (8/1).

Melansir Bloomberg, Per Jumat (8/1) harga emas berjangka untuk kontrak Februari 2021 berada di level US$ 1.910 per troy ounces, naik dari realisasi harga pada akhir tahun 2020 yakni US$ 1.895 per troy ounces. Sementara sepanjang 2020, harga logam mulia ini menguat 21,86%.

Baca Juga: Donald Trump akui kekalahan, IHSG diprediksi menguat pada Senin (11/1)

Di sisi lain, penguatan emas turut mengerek harga saham emiten yang memiliki bisnis tambang emas. Saham PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) misalnya, yang sepanjang tahun lalu menguat 131,43% dan dinobatkan menjadi saham pertambangan logam tercuan. 

Saham emiten produsen emas lainnya, yakni PT Merdeka Copper Gold Tbk (MDKA), juga melesat 127,10% sepanjang tahun lalu.

Maryoki memberi rekomendasi jual saham Aneka Tambang dengan target harga Rp 1.480. Berdasarkan fundamental perusahaan, saat ini harga saham ANTM sudah jauh di atas harga wajar. Dus, para investor harus hati-hati dengan keadaan yang semacam ini.

Sementara itu, untuk saham PT United Tractors Tbk (UNTR), meskipun emiten ini memiliki lini bisnis emas lewat Tambang Martabe, Maryoki menilai harga sahamnya akan lebih sensitif terhadap sentimen komoditas batubara.

Dihubungi secara terpisah, Kepala Riset Kiwoom Sekuritas Indonesia Ike Widiawati menilai harga emas akan lebih berpengaruh ke saham MDKA dan ANTM. Hal ini karena kedua saham tersebut memiliki kontribusi pendapatan terbesar yang masih berasal dari komoditas emas. 

Baca Juga: Hari pertama PPKM di Jawa-Bali, IHSG diprediksi menguat pada Senin (11/1)

“Adapun UNTR mungkin lebih kepada penjualan alat berat dan aktivitas pertambangan batubara,” terang Ike, Minggu (10/1).

Dia juga mengiyakan, harga saham MDKA dan ANTM saat ini sebenarnya sudah melambung cukup tinggi. Namun, saham ANTM sendiri mendapat dukungan positif dari rencana pabrik baterai jika nantinya terealisasi. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Basic Social Media Marketing Strategy (Facebook & Instagram) Batch 9 Capital Investment Model & Presentation

[X]
×