kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45912,38   4,50   0.50%
  • EMAS953.000 -0,83%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

Rupiah pekan depan diprediksi bergerak volatil, berikut sentimen pendorongnya


Sabtu, 24 Oktober 2020 / 06:50 WIB
Rupiah pekan depan diprediksi bergerak volatil, berikut sentimen pendorongnya

Reporter: Hikma Dirgantara | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Rupiah mencatatkan penguatan 0,26% dalam sepekan terakhir. Pada perdagangan Jumat (23/10) rupiah bergerak flat dan ditutup di level Rp 14.660 per dolar Amerika Serikat (AS). Untuk pekan depan, rupiah diperkirakan akan bergerak cenderung volatil.

Penguatan rupiah dalam sepekan juga terjadi di kurs tengah Bank Indonesia (BI) setelah rupiah berhasil naik 0,19%. Padahal pada perdagangan Jumat (23/10), mata uang Garuda di kurs Jisdor turun ke level Rp 14.738 per dolar AS atau melemah 0,27%. 

Analis Monex Investindo Futures Faisyal mengungkapkan, penguatan rupiah dalam sepekan terakhir tidak terlepas dari volatilitas dolar AS dalam seminggu terakhir. Dolar AS dalam sepekan ini tercatat cenderung melemah.

“Pelemahan dolar AS didorong oleh harapan pasar terhadap stimulus AS seiring ada pernyataan optimistis dari ketua DPR AS dan Donald Trump sehingga beri efek positif terhadap rupiah pekan ini,” kata Faisyal kepada Kontan.co.id, Jumat (23/10).

Baca Juga: Bergerak flat pada Jumat (23/10), kurs rupiah menguat 0,26% dalam sepekan

Faisyal menambahkan, pergerakan rupiah juga dipengaruhi oleh data ekonomi di negara maju yang sudah memberi sinyal positif seperti data ekonomi dari China, Jerman, dan negara Eropa lainnya. Sentimen lainnya yang juga mendorong penguatan rupiah adalah adanya pengesahan stimulus dari Food and Drug Administration (FDA) untuk menangani virus corona. 

Sementara pada pekan depan, kondisi berbalik akan dihadapi oleh rupiah. Faisyal memperkirakan rupiah akan memiliki volatilitas yang cukup besar. Pasalnya pada pekan depan akan ada kelanjutan pemilihan presiden AS. Pasar disebut akan menantikan dan mengamati perkembangan dari pilpres tersebut.

“Jika Joe Biden menang, mungkin akan membuat rupiah menguat karena ada peluang dolar melemah di balik kebijakan kenaikan pajak korporasi dari partai Demokrat. Serta rencana partai Demokrat yang akan meluncurkan paket stimulus Covid-19,” tutup Faisyal.

Baca Juga: IHSG naik tipis 0,17% sepekan, wacana cukai rokok jadi pemberat

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
MENAGIH UTANG ITU MUDAH Basic Social Media Marketing Strategy (Facebook & Instagram) Batch 7

[X]
×