kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.002,00   -6,42   -0.64%
  • EMAS1.133.000 0,18%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Rupiah Berpotensi Lanjut Menguat di Perdagangan Rabu (30/8)


Selasa, 29 Agustus 2023 / 18:50 WIB
Rupiah Berpotensi Lanjut Menguat di Perdagangan Rabu (30/8)
ILUSTRASI. Rupiah di pasar spot ditutup menguat 0,21% ke level Rp 15.260 per dolar AS pada hari ini.


Reporter: Akmalal Hamdhi | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Rupiah berpotensi lanjut menguat pada perdagangan Rabu (30/8). Pelaku pasar mengekspektasikan adanya perlambatan tenaga kerja Amerika Serikat (AS).

Kepala Ekonom Bank Permata Josua Pardede menilai, penguatan rupiah hari ini sejalan dengan meningkatnya ekspektasi investor terhadap perlambatan pasar tenaga kerja AS. Data tersebut akan dirilis pada hari Rabu dan Jumat, pekan ini.

Mengutip Tradingeconomics, pemerintah AS akan merilis serangkaian data tenaga kerja pekan ini diantaranya ADP Employment Change dan non farm payroll (NFP).

“Dolar AS secara umum mengalami pelemahan terhadap sebagian besar mata uang Asia pada perdagangan hari ini,” kata Josua kepada Kontan.co.id, Selasa (29/8).

Baca Juga: Ekonomi RI Diproyeksi Tumbuh di Atas 5%, Salah Satunya Imbas Milenial yang Makin Kaya

Pengamat Mata Uang dan Komoditas Lukman Leong mencermati, rupiah dan mata uang regional mampu menguat di tengah sentimen risk on dan dolar AS yang melemah. Penguatan rupiah di tengah antisipasi investor akan data tenaga kerja AS yaitu Jolt's job opening yang diperkirakan yang melemah.

Lukman memperkirakan rupiah bisa melanjutkan penguatan di perdagangan Rabu (30/1). Nilai tukar rupiah diproyeksikan berada dalam rentang Rp 15.200 per dolar AS–Rp 15.300 per dolar AS.

“Investor menantikan data tenaga kerja AS lainnya yaitu ADP yang juga diperkirakan akan lebih rendah,” kata Lukman kepada Kontan.co.id, Selasa (29/8).

Baca Juga: Rupiah Jisdor Menguat 0,20% ke Rp 15.263 Per Dolar AS pada Selasa (29/8)

Josua turut melihat rupiah berpotensi melanjutkan penguatannya akibat kemungkinan perlambatan tren dari indeks harga perumahan di AS. Perlambatan indeks harga tersebut berimplikasi pada semakin melambatnya inflasi perumahan di AS.

Pada akhirnya perlambatan indeks perumahan AS akan berdampak pada penurunan inflasi lebih lanjut. Oleh karena itu, Josua memprediksi rupiah bergerak di kisaran Rp 15.225 per dolar AS–Rp 15.325 per dolar AS.

Mengutip Bloomberg, rupiah di pasar spot ditutup menguat 0,21% ke level Rp 15.260 per dolar AS di akhir perdagangan Selasa (29/8). Sejalan dengan penguatan rupiah spot, rupiah Jisdor Bank Indonesia ditutup menguat 0,20% ke level 15.263 per dolar AS.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×