Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.140
  • EMAS707.000 -0,28%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Rupiah bangkit tersokong sentimen internal dan eksternal

Jumat, 24 Mei 2019 / 22:12 WIB

Rupiah bangkit tersokong sentimen internal dan eksternal
ILUSTRASI. Nilai tukar rupiah

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pekan ini rupiah sempat lunglai sampai ke level Rp 14.500 per dollar Amerika Serikat (AS), salah satunya karena situasi politik yang memanas sampai membuat kerusuhan di ibukota. Namun hari ini rupiah kembali berotot.

Berdasarkan data Bloomberg, Jumat (24/5) rupiah ditutup menguat 0,61% di level Rp 14.392 per dollar Amerika Serikat (AS), sepekan rupiah mampu menjaga staminanya dengan menguat 0,40%.


Begitu pula dalam kurs tengah Bank Indonesia (BI) pada penutupan perdagangan hari ini rupiah menguat 0,42% menjadi Rp 14.451 per dollar AS, sepekan mata uang Garuda terbang lancar dengan menguat 0,12%.

Direktur PT Garuda Berjangka, Ibrahim mengatakan, rupiah menguat karena adanya laporan BI terkait penjualan dollar AS secara besar-besaran yang dilakukan oleh para investor. Khususnya para pengusaha dan perbankan juga aktif di dalam pasar valas, sehingga mendukung pergerakan nilai tukar yang stabil dan menguat.

Ibrahim menilai, BI akan terus berada di pasar dan akan melakukan langkah-langkah stabilisasi nilai tukar sesuai fundamental apabila diperlukan. “Bisa melalui intervensi di valas maupun pembelian SBN dari pasar sekunder,” kata Ibrahim kepada Kontan.co.id, Jumat (24/5)

Di sisi lain, sentimen eksternal datang dari adanya harapan bahwa Federal Reserve akan harus memotong suku bunga untuk mendukung ekonomi AS untuk mengimbangi kerusakan dari perang perdagangan yang meluas dengan China.

Ini ditandai dengan aktivitas manufaktur AS melambat ke level terlemah dalam lima tahun di bulan Mei sementara penjualan rumah baru turun 6,9% di bulan April, awal musim penjualan musim semi yang sangat buruk. Data ini muncul setelah survei bisnis yang sama lemahnya di Jepang dan Eropa, dan peringatan dari Dana Moneter Internasional tentang bahaya perang perdagangan yang meningkat antara dua ekonomi terbesar dunia.

Mengutip Reuters, Yukio Ishizuki, ahli strategi mata uang senior di Daiwa Securities mengatakan, pasar menilai penurunan suku bunga karena kerusakan dari ketegangan perdagangan diperkirakan lebih besar dari yang dibayangkan, meskipun The Fed sama sekali tidak membicarakannya.

Ibrahim meramal rupiah dalam perdagangan Senin (27/5) akan diperdagangkan menguat dan berpotensi berada di kisaran harga Rp 14.380-Rp 14.465 per dollar AS.


Reporter: Yusuf Imam Santoso
Editor: Wahyu Rahmawati
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0800 || diagnostic_web = 0.3865

Close [X]
×