kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Prospek DIRE di Tanah Air masih tersumbat


Senin, 24 September 2018 / 07:47 WIB
Prospek DIRE di Tanah Air masih tersumbat
ILUSTRASI. BISNIS PROPERTI DI PUSAT PERBELANJAAN

Reporter: Dityasa H Forddanta | Editor: Sanny Cicilia

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pasar Dana Investasi Real Estate (DIRE) atau Real Estate Investment Trust (REIT) di Indonesia dinilai belum berkembang. Hal inilah yang kemungkinan menjadi salah satu alasan Grup Lippo mengalihkan aset DIRE miliknya senilai Rp 2,18 triliun ke perusahaan afiliasinya.

"DIRE belum berkembang, saat ini baru satu DIRE yang tercatat di BEI," ujar Jemmy Paul, Direktur Investasi Sucorinvest Asset Management kepada Kontan.co.id, Minggu (23/9).

Hingga kini, baru Ciptadana Assets Management yang memiliki produk DIRE dan telah terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI). Perusahaan jadi yang pertama meluncurkan produk DIRE pada 28 November 2012.

Aset portofolio yang dikelola DIRE Ciptadana adalah Solo Grand Mall, sebuah mal ritel yang berlokasi di Solo, Jawa Tengah.

Padahal, konsep investasi DIRE cukup sederhana. DIRE mirip dengan membeli aset properti. Bedanya, dengan membeli DIRE maka investor dapat jaminan imbal hasil dari pendapatan berulang atau recurring income dari properti tersebut.

Cuma memang, dalam praktiknya DIRE tidak sesederhana itu. Pengetahuan investor, bahkan sekelas investor institusi pun masih minim. Sosialisasinya pun belum segencar produk investasi lainnya yang sudah lebih dulu dikenal publik.

Jemmy menambahkan, DIRE masih memiliki peluang untuk berkembang di pasar dalam negeri. Tapi, itu perlu syarat. DIRE bisa menarik jika industri properti kembali bergairah.

"Masalahnya, di Indonesia masih ada double taxation. Jadi, imbal hasil yang didapat investor tidak sebesar yang ada di luar negeri, Singapura misalnya," jelas Jemmy.

DIRE milik Ciptadana yang sudah tercatat di BEI itu saja masih memiliki imbal hasil sekitar 8,93% per tahun. Padahal, bagi investor, imbal hasil ideal DIRE minimal sekitar 9%.




TERBARU

Close [X]
×