kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.008,41   -2,46   -0.24%
  • EMAS1.131.000 0,27%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

PGAS Dorong Kontribusi Bisnis Non Migas


Rabu, 29 November 2023 / 16:00 WIB
PGAS Dorong Kontribusi Bisnis Non Migas
ILUSTRASI. Paparan publik?Perusahaan Gas Negara (PGN).


Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Dina Hutauruk

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGAS) mencatat pendapatan dari bisnis non migas pertumbuhan pesat, meski bisnis niaga dan transportasi migas masih jadi sumber utama pendapatan perusahaan.

Bisnis non migas PGAS diantaranya jasa sewa fiber optik untuk penyediaan jaringan dan jasa konstruksi dan perbaikan kepada pelanggan serta pengelolaan dan penyewaan gedung dan peralatan. 

Segmen bisnis ini dikelola oleh tiga anak usaha PGN yaitu PGAS Solution yang fokus di bidang kontruksi dan pemeliharaan, PGAS Telekomunikasi Nusantara yang bergerak di sektor telekomunikasi dan PT Permata Graha Nusantara (PGN Mas). Anak perusahaan terakhir menjalankan usaha pengelolaan dan penyewaan gedung dan peralatan. 

Per September 2023, bisnis ketiga anak usaha PGN tersebut membukukan pendapatan sebesar US$ 51,60 juta atau sekitar Rp 813,78 miliar (asumsi Rp 15,772 per dolar). Jumlah itu meningkat 88,7% secara tahunan.

Baca Juga: PGN (PGAS) Targetkan Volume Penjualan Gas Naik 4% pada 2024, Ini Pendorongnya

”Pertumbuhan signifikan ini menunjukkan meningkatnya kontribusi anak usaha non migas dan sebagai bukti kemampuan PGN untuk mengoptimalkan portofolio bisnis di dalam grup,” ucap Direktur Keuangan dan Manajemen Risiko PGN, Fadjar Harianto Widodo, dalam keterangan resminya, Rabu (29/11).

Pertumbuhan itu mendorong kontribusi anak usaha non migas dalam laporan keuangan kuartal III PGAS meningkat. Menurut Fadjar, itu menjadi bukti kemampuan PGN dalam mengoptimalkan setiap peluang bisnis di setiap segmen bisnis.

Adapun total pendapatan PGAS dalam sembilan bulan pertama tahun ini mencapai US$ 2,69 miliar, sekitar US$ 2,51 miliar atau 93,24% adalah kontribusi dari bisnis niaga dan transportasi minyak dan gas bumi. 

Baca Juga: Perusahaan Gas Negara (PGAS) Serap Capex US$ 132 Juta hingga kuartal III

Hingga kuartal III 2023, PGAS telah membangun dan mengoperasikan jaringan pipa gas bumi sepanjang 12.529 km atau bertambah sekitar 1.004 km dibandingkan tahun lalu. Sejumlah proyek pipa strategis telah berhasil diselesaikan oleh PGN. Diantara proyek pipa minyak Rokan di Sumatera Selatan-Riau sepanjang 367 km dan proyek pipa Gresik- Semarang dengan total panjang sekitar 275 km

Adapun proyek pipa Senipah-Balikpapan sudah mencapai 92,58% dari target sepanjang 78 km. Pipa ini akan mengalirkan gas bumi untuk kebutuhan Kilang Pertamina Balikpapan sampai dengan 125 MMSCFD dari lapangan gas di wilayah Senipah, Kalimantan Timur. 

"PGN ingin memastikan bahwa sebagai subholding gas bumi akan terus berkontrbusi terhadap penyediaan energi yang efisien dan mampu meningkatkan daya saing yang optimal terhadap ekonomi nasional." pungkas Fadjar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

Tag


TERBARU

[X]
×