kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Perusahaan Gas Negara (PGAS) Serap Capex US$ 132 Juta hingga kuartal III


Rabu, 29 November 2023 / 14:02 WIB
Perusahaan Gas Negara (PGAS) Serap Capex US$ 132 Juta hingga kuartal III
ILUSTRASI. Aktivitas pekerja pada fasilitas gas PGN.


Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGAS) telah menyerap belanja modal alias capital expenditure (capex) senilai US$ 132 juta per September 2023.

Rinciannya, sebanyak 57% capex digunakan usaha hilir. Sisanya sebanyak 43% untuk kebutuhan usaha di bidang hulu. Beberapa proyek yang menyerap pemakaian belanja modal tersebut di antaranya adalah gasifikasi kilang minyak Pertamina melalui Pipa Gas Senipah – Balikpapan, jaringan gas kota (jargas) dan revitalisasi terminal LNG Arun.

Hingga Oktober 2023, kemajuan pipa gas Senipah sudah mencapai 92,58% dengan pipa yang telah terpasang sepanjang 76,3 km dari target 78 km.

“Ditargetkan commissioning pada pertengahan Desember 2023 dan akan bisa menyalurkan 125 MMSCFD gas per hari,” kata Harry Budi Sidharta, Direktur Infrastruktur dan Teknologi Perusahaan Gas Negara dalam paparan publik, Rabu (29/11).

Baca Juga: Turun 8,54%, Tower Bersama (TBIG) Kantongi Laba Rp 1,11 Triliun hingga Kuartal III

Adapun proyek ini merupakan bagian kontribusi sinergi PGAS di Pertamina dalam mendukung kegiatan operasi Refinery Unit V Balikpapan. Pipa yang akan dibangun memiliki diameter 20 inch dan dimulai sejak 2022.  

Sementara untuk proyek Terminal LNG Arun, ditargetkan untuk menjadi LNG Hub leader di Asia. Salah satu tahap awal adalah dengan revitalisasi tangki F-6004 yang saat ini dalam status tidak digunakan sejak tahun 2004.

Tahun ini, PGAS mengalokasikan belanja modal senilai US$ 458 juta. Rinciannya, 65% akan digunakan untuk bisnis downstream dan sisanya akan digunakan untuk bisnis upstream.

“Kami mengedepankan prinsip kehati-hatian dalam menjalankan rencana investasinya di tengah kondisi yang penuh tantangan,” terang Fadjar Harianto Widodo, Direktur Keuangan dan Manajemen Risiko PGAS.

Emiten pelat merah ini memang belum menentukan besaran capex tahun depan karena masih menunggu persetujuan komisaris.

Namun, PGAS sudah memiliki sejumlah rencana yang masuk ke dalam pipeline investasi tahun depan, mulai dari Investasi pengembangan pipa gas di Kawasan industri Kendal dan Batang, pengembangan jaringan gas untuk pelanggan komersial dan rumah tangga, Pembangunan infrastruktur gas bumi di Ibu Kota Negara (IKN)  hingga proyek biometana.

Baca Juga: Medco Energi (MEDC) Raih Persetujuan Akuisisi Blok 60 dan Blok 48 dari Oman

Biometana adalah bisnis green energy di Pertamina dalam rangka mendukung target Net Zero Emission 2060.

“Dengan berbagai inisiatif ini maka sumber pendanaan (capex tahun depan) akan menggunakan kombinasi internal dan eksternal, dengan mempertimbangkan cost of fund yang optimal,” terang Direktur Strategi dan Pengembangan Bisnis PGAS Rosa Permata.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×