kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45854,78   15,16   1.81%
  • EMAS1.355.000 0,44%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

PGAS Bagi Dividen US$ 222,43 Juta, Simak Rekomendasi Sahamnya


Kamis, 30 Mei 2024 / 19:33 WIB
PGAS Bagi Dividen US$ 222,43 Juta, Simak Rekomendasi Sahamnya


Reporter: Pulina Nityakanti | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGAS) akan membagikan dividen sebesar US$ 222,43 Juta dari buku tahun 2023. Hal tersebut disetujui para pemegang saham dalam Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan Tahun Buku 2023 (RUPST), Kamis (30/5).

Asal tahu saja, PGAS mencatatkan laba US$ 278,09 juta di tahun 2023, turun 14,75% dari tahun sebelumnya yang sebesar US$ 326,23 juta. Dalam agenda Penetapan Penggunaan Laba Bersih Tahun Buku 2023, pemegang saham memutuskan pembagian dividen sebesar US$ 222,43 juta. 

“Kemudian sebesar US$ 55,62 juta akan digunakan sebagai saldo laba ditahan untuk kegiatan pengembangan bisnis,” ujar Sekretaris Perusahaan PGN, Rachmat Hutama, dalam keterangan resmi, Kamis (30/5).

Analis CGS International Sekuritas Bob Setiadi dan Rut Yesika Simak mengatakan, dalam analyst call kuartal I 2024 tanggal 17 Mei 2024, manajemen PGAS menaikkan panduan untuk spread distribusi gas pada tahun 2024 dari US$ 1,4 - US$ 1,7 per mmbtu menjadi US$ 1,6- US$ 1.8 per mmbtu. 

Baca Juga: Ace Hardware (ACES) Masih Gencar Ekspansi Tahun Ini, Cek Rekomendasi Sahamnya

PGAS mengatakan, saat ini terdapat ketidakseimbangan antara supply-demand dalam distribusi gas, di mana terdapat oversupply di Jawa Timur dan terdapat undersupply di Jawa Barat.

Menanggapi hal tersebut, PGAS telah secara aktif mencari supply tambahan dari blok-blok non-Coridor, serta memanfaatkan LNG melalui unit regasifikasi terapung (floating storage regasification unit/FSRU) di Lampung mulai Mei 2024. 

“PGAS pun mempertahankan panduan volume distribusi gas di tahun 2024 sebesar 954 bbtud. Target ini direncanakan akan dicapai dengan mempercepat akuisisi pelanggan baru,” ujar Tim Analis CGS International Sekuritas dalam riset tertanggal 21 Mei 2024.

Terkait kasus LNG Gunvor, PGAS mengatakan bahwa pihaknya berharap dapat segera menandatangani perjanjian penyelesaian untuk kontrak-kontrak di tahun 2024, dan menargetkan untuk mengamankan kontrak untuk setengah supply yang telah disepakati pada tahun 2025-2027. 

PGAS juga mempertahankan panduan belanja modal di tahun 2024 sebesar US$ 361 juta, naik US$ 232 juta di tahun 2023 untuk investasi baru. Yaitu, pipeline transportasi minyak Cikampek-Plumpang, sebanyak 117 ribu sambungan gas rumah tangga pada tahun 2024, dan revitalisasi hub LNG Arun.

Tim Analis CGS International Sekuritas melihat, situasi undersupply yang sedang berlangsung di Jawa Barat akan terus berlanjut hingga selesainya pipeline gas Cirebon-Semarang yang dijadwalkan pada tahun 2025 atau eksplorasi yang sukses di blok Corridor. 

“Kedua hal tersebut akan berdampak negatif terhadap volume distribusi gas PGAS, oleh karena itu kami menurunkan proyeksi volume kami sebesar 3% - 6% pada 2024 - 2026,” tuturnya.

Namun demikian, penurunan volume itu diperkirakan akan diimbangi oleh kenaikan spread distribusi gas, yang dapat mencapai US$ 1,8 - US$ 2 per mmbtu pada 2024-2026.

 

Baca Juga: Iuran Tapera Jadi Sentimen Positif Bagi Emiten Properti, Cek Rekomendasi Analis

“Secara keseluruhan, EBITDA PGAS tahun 2024-2026 diperkirakan naik sebesar 5%-9% dan laba bersih bisa naik sebesar 9%-21%,” ungkapnya.

Tim Analis CGS International Sekuritas pun merekomendasikan add untuk PGAS dengan target harga Rp 1.800 per saham.

Pengamat pasar modal & founder WH-Project William Hartanto melihat, pergerakan saham PGAS tengah pada masa uptrend dengan level support Rp 1.560 per saham serta resistance Rp 1.640 per saham dan Rp 1.720 per saham.

“Ada dua resistance, karena saat ini pergerakan saham PGAS sudah mendekati level resistance pertama,” ujarnya kepada Kontan, Kamis (30/5).

William pun merekomendasi beli untuk PGAS dengan target harga Rp 1.640 - Rp 1.720 per saham dan batas stop loss di Rp 1.560 per saham.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Efficient Transportation Modeling (SCMETM) Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×