kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Permintaan terhadap sukuk membludak, simak penjelasannya


Selasa, 17 September 2019 / 20:54 WIB

Permintaan terhadap sukuk membludak, simak penjelasannya
ILUSTRASI. Lelang Surat Berharga Syariah Negara (SBSN)


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Naiknya angka penawaran pada lelang Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) atau Sukuk Negara pada Selasa (17/9), sekaligus mencerminkan kekhawatiran pasar akan penurunan imbal hasil untuk penawaran berikutnya.

Sebagaimana diketahui, pemerintah sukses meraup dana senilai Rp 7,05 triliun pada lelang Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) atau Sukuk Negara pada Selasa (17/9), dari total penawaran yang masuk sebesar Rp 29,03 triliun.

Baca Juga: Keluarkan jutaan ringgit untuk perawatan, Malaysia lelang superyacht hasil korupsi

Hasil tersebut sedikit lebih tinggi dibandingkan pencapaian lelang sukuk sebelumnya, di mana pemerintah menyerap dana senilai Rp 7 triliun dari total penawaran masuk sebesar Rp 21,81 triliun.

Direktur Utama Avrist Asset Management Hanif Mantiq mengungkapkan, saat ini market obligasi tengah dipandang positif oleh pelaku pasar.

"Investor takut yield lebih turun ke depannya. Untuk deposito yang lebih panjang jatuh temponya misalnya 3 bulan lebih rendah dari yang lebih pendek jatuh temponya misalnya 1 bulan," jelas Hanif kepada Kontan, Selasa (17/9).

Tak hanya deposito, Hanif mengungkapkan yield obligasi korporasi juga dalam tren penurunan. Sebagai gambaran, final kupon Obligasi Adira finance untuk tenor 1 tahun yakni 6,70%, disusul tenor 3 tahun yakni 7,80%, dan untuk tenor 5 tahun sebesar 8,10%.

Melihat tren penurunan tersebut, Hanif memperkirakan imbal hasil untuk tenor 10 tahun bisa berada di bawah 7%. Dia optimistis level tersebut masih menarik untuk menyedot minat masyarakat masuk ke pasar obligasi, karena sebelumnya yield Tanah Air pernah berada di bawah 7%.

Baca Juga: Obligasi wajib konversi semarakkan perhelatan IPO

Mengutip laman resmi Ditjen Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kemenkeu, seri SPNS04032020 mencatat penawaran masuk terbanyak pada lelang hari ini dengan jumlah Rp 10,62 triliun.

Nominal yang dimenangkan dari seri ini sebesar Rp 1,05 triliun. Seri yang jatuh tempo pada 4 Maret 2020 ini memiliki imbal hasil rata-rata tertimbang yang dimenangkan sebesar 5,92%.

Di posisi kedua, seri PBS014 yang mendapatkan penawaran masuk sebesar Rp 7,79 triliun dengan nominal yang dimenangkan senilai Rp 400 miliar. Seri yang jatuh tempo pada 15 Mei 2021 tersebut memiliki imbal hasil rata-rata tertimbang yang dimenangkan sebesar 6,57%.

 

 


Reporter: Intan Nirmala Sari
Editor: Noverius Laoli

Video Pilihan


Close [X]
×